Tentang Harapan

Sebelumnya, gw adalah anak apatis (atau bisa dibilang ngga peduli) soal politik. Kenapa? Karna politik bukan sesuatu yang bikin gw 'menoleh'. Ya mungkin kaya programmer yang lebih tertarik #kode komputer daripada #kode orang yang naksir.

Jujur aja, ketika harus memilih topik pembicaraan, politik adalah pilihan terakhir untuk gw bahas. Kasarnya, ngga minat. Udah.

Tapi makin ke sini, politik lama-lama jadi sesuatu yang hmm.. gimana ya bilangnya? Blom sampai tahap tertarik sih, tapi dengan segitu gedenya exposure media, masa sih ngga aware?

Kalo ibarat iklan, kaya Clavo lah. Tiap 1 meter ada kali iklannya. Atau ibarat socmed, tiap detik mention di Twitter, nge-like status Facebook, komen foto di Instagram, nge-retweet dan favorite Tweet. Paling ngga, jadi tau lah ya namanya.

Bisa sih lewat gitu aja, memilih mengabaikan. Tapi yaaah.. lama-kelamaan gw sadar lah. Minat ngga minat, kita emang harus melek politik. Kalo ngga, kita sendiri yang rugi. Suara kita berpengaruh loh untuk bikin perubahan di negara ini. Hazek.

Telat emang. Gw baru 'melek politik' awalnya dari Pemilu Presiden 2009. Mulai browsing-browsing, baca artikel, dll. Dulu mah boro-boro deeeh!

Trus inget banget tuh di surat suaranya gw nulis harapan bahwa siapa pun presidennya, semoga bisa membawa Indonesia jadi lebih baik lagi ke depannya. Haha, apa banget deh kalo dipikir-pikir nulis gituan di surat suara.

Naaah, taun depan udah mau Pemilu Presiden lagi. Makasih lah buat segala pihak yang akhirnya berhasil bikin gw 'menoleh' dan sadar.

###

Makasih buat temen kantor yang tiap dateng majalah Tempo langganan di kantor, pasti komentar dan suka setel video berita-berita politik di Youtube. Seringnya sih tentang Jokowi-Ahok sebetulnya.

Makasih buat para supir taksi yang seneng ngobrol seputar politik dan infrastruktur.

Makasih buat Pak Bos yang lunch chit-chat nya tentang politik. Ya jadinya kalo gamau bengong bego ngga ngerti apa-apa, update berita lah seenggaknya. Abisnyaaa.. bahas politik macem bahas gosip artis kawin-cerai :))

Makasih buat temen-temen dari beberapa grup yang seru kalo udah ngomongin politik. Gw numpang nyimak ya.

Makasih buat nyokab yang selalu nye-nyein gw karna ngga pernah baca koran, padahal ngebahas juga ngga. Ntar giliran gw nanya atau ngajakin ngobrol, jawabnya "makanya baca koran". Zzz.. macem berita = koran doang -___-

Makasih buat media yang menyuguhkan berita dengan cepat walaupun blom tentu akurat. Jadinya kita belajar kritis. Bandingin sama beberapa sumber, ngeliat dari berbagai sudut pandang, dan EHEM, seleksi medianya. Ibarat hidangan, ngga menelan bulat-bulat. Kunyah dulu laaah.

OH! Hampir lupa. Makasih buat komentator di socmed atau blog. Kadang informatif, kadang kreatif, kadang reaktif, kadang primitif.

Bersyukur lah kita karna dikelilingi orang-orang yang bikin kita ngga perlu repot-repot nyari tau. Malah mereka yang repot-repot ngasih tau. Makasiiih :D

###

Duh apaan deh makasih-makasihan. Postingan blog apa kata pengantar Tugas Akhir sih?

Ini sebetulnya gw geli ngomongnya, tapi entah gimana, baca blog-blog berpengaruh macem Pandji Pragiwaksono, Adhitya Mulya, dll yang membahas tentang profil Capres 2014 kita, gw terharu.

Indonesia MASIH punya harapan: Pemilu 2014.

Comments

Shanti said…
adhitya mulya kali del -_-"
HOIYAH!!! Huahaha kok gw bloon ya nulisnya Adhitya Wahyu? :))

Nuhun pisan neng Cune koreksinya. Sudah diperbaiki (aneh amat ya manggil lo neng Cune, haha)