Tentang Menerima dan Memperbaiki Kekurangan

Kalo disuruh mendeskripsikan segala kelemahan dan gulity pleasure diri sendiri serta apa yang dibenci, mungkin gw juaranya. Gw tau gw lebih dari siapa pun. Tapi paling bingung kalo disuruh mendiskripsikan kelebihan. Huft.

Kelemahan: Gw pemalas ngga ketulungan. Males bangun pagi. Males olahraga kecuali lari. Males mandi. Males keramas. Males belajar. Males ngitung manual. Sukanya pake kalkulator. Mageran lah anaknya.

Gw ceroboh. Pernah keilangan barang berharga beberapa kali. Gw pelupa. Bisa ada parfum di kamar mandi. Jam tangan di dalem lemari. HP di deket mesin cuci.

Gw minderan. Makanya susah banget kalo disuruh 'pamer'. Bukannya gimana-gimana. Suka ngerasa ngga hebat aja. Bukan siapa-siapa. Di atas langit masih ada langit.

Gw mungkin orang paling disorganized sedunia. Gw berantakan. Baik dalam ngatur jadwal, barang, maupun otak. Random. Ngga sistematis. Acak-acakan.

Gw suka menunda. Gw suka menghindari konflik. Gw impulsif. Suka ngga tahan pengen bantuin walaupun seringkali ujungnya jadi ikut campur urusan orang.

Gw gampang terdistraksi. Ngga fokus. Kadang suka ngga nyambung dan ngerasa alienated. Gw cuek. Ngga peka. Aneh. Absurd. Suka ngayal ngga penting. Ngga jelas lah pokoknya anaknya.

Gw boros kalo udah ngidam sesuatu. Gw keras kepala kalo udah punya keinginan. Saklek banget. Kalo maunya itu ya harus dan cuma itu.

Gw bisa sangat amat menyebalkan di rumah. Cat-dog relationship sama nyokab. Suka seenaknya sama adek-adek gw. Cuma bokap doang yang masih gw 'dengerin'.

Gw bisa sangat dingin kalo udah berhubungan sama pekerjaan. Gw ngga jago basa-basi. Gw gagap dalam menghibur orang. Atau memberi semangat.

Gw ngga bisa ngobrol lama kalo ngga sengaja ketemu kenalan di jalan. Pasti buru-buru "dadah" setelah "halo" dan "ngapain di sini". Kecuali emang banyak topik yang bisa diobrolkan.

Gw banyak maunya. Gw susah percaya orang. Gw gengsian. Ngga akan ngumbar-umbar sayang kalo emang ngga bener-bener sayang. Kecuali keluarga. Beneran sayang tapi seumur-umur ngga pernah bilang sayang. Haha.

Guilty pleasure: Gw suka nonton Hitam Putih. Gw suka Dedi Corbuzier. Gw suka Ariel Little Mermaid. Gw suka Disney. Gw pernah nonton JKT 48 Theater 2 kali, ngikutin JKT 48 Mission, dan perform jadi peran personil MBUI 48 di MBIC 2.

Gw err.. sebetulnya romantis dan setia. Sayangnya pada orang yang belum tepat. Gw pernah HTS dan jadian sama orang-orang yang... masih temenan sih, tapi abis banget gw jadi bahan ceng-cengan temen-temen gw sepanjang masa tanpa batas kadaluwarsa -___-

Yang dibenci: Gw benci hujan dan serial BBM nya (becek banjir macet). Gw benci nyebrang. Gw benci cuci piring. Gw benci beres-beres rumah. Gw benci kecoa. Gw benci seledri.

Gw benci asep rokok. Gw benci jarum suntik. Gw benci orang sotoy tapi ngotot. Gw benci orang idiot yang sok pinter.

Gw benci cewek lenjeh manja yang menye-menye lelet ngga ketulungan. Gw benci cowok belagu sok ganteng yang tebar pesona ke kaum Adam maupun Hawa. Jadi gay sih silakan aja ya. Tapi kalo rese mah ke Belanda aja sana.

Daaannn........ masih banyak lagi. Gada abisnya deh kalo dilanjutin.

###

Buat apa sih Del posting ginian?

Mau 'latian' menerima kekurangan aja. Jujur, banyak ketakutan di dalam diri gw. Dengan mengakui segala hal di atas, gimana kalo makin ngga punya temen? Gada yang suka? Pada ilfil semua? Susah cari kerjaan?

Ini ngga gampang loh! Pengennya denial aja terus "ah gw ngga kaya gitu kok!" Tapi ngeselinnya, semakin gw ngga mau nerima gw yang kaya begini, semakin gw 'tersiksa'.

Ah, mengakui doang mah percuma. Cuma 2 hal yang bisa dilakuin: memperbaiki kekurangan atau menutupi dengan kelebihan. Katanya sih begituuu..

Tapi buat gw sih ya, menutupi kekurangan itu ibarat kamar yang keliatannya rapi padahal semua barang dimasukin lemari. Suatu hari bakal kewalahan sendiri kalo lemarinya ngga muat dan barangnya entah gimana ngaturnya *pengalaman nyata.

Jadi yaaah, gw memilih mati-matian banget perbaiki kekurangan diri. Nyicil. Evaluasi seumur hidup.

Enak banget yeee.. emang ngomong tuh. Tapi seriusan. Mengakui aja udah susahnya minta ampun, apalagi ini? Mampus lah peernya gada abisnya.

Beberapa emang masih belom. Ya pelan-pelan lah. Kalo katanya siapa gitu lupa, "di dunia ini yang instan cuma mie dan kopi". Mungkin sekarang ditambah bubur.

Karna prosesnya udah cukup rumit, jadi motivasinya ya sederhana aja: gw cuma pengen ngerasa lebih baik dengan yaaah.. kurang-kurangin lah itu segala kebiasaan jelek Del.

###

Soal males. Karna gw anaknya cetek, jadi nyari alesannya juga yang cetek-cetek biar rajin.

Contoh: kalo ngga mandi ntar gatel-gatel. Kalo ngga keramas ntar rambutnya lepek dan rontok. Kalo ngga bangun pagi ntar telat. Kalo ngga belajar nanti ngga ngerti pelajarannya. Kalo ngga ngitung manual ntar repot ngitung bon buat di-reimburse. Dll.

Soal ceroboh dan pelupa. Contohnya: karna gw tau betapa nyeseknya keilangan benda-benda kesayangan, berarti gw harus jaga baik-baik barang gw.

Soal minderan. Ya sebetulnya ini bisa jadi positif sih, karna gw terus-terusan pengen berkembang, sekaligus belajar untuk rendah hati karna selalu sadar kalo di atas langit masih ada langit. Jangan sombong.

Soal disorganized dan segalanya yang acak-acakan itu. Ngobrol itu salah satu bentuk latiannya, karna dengan belajar berinteraksi dengan benar, pastinya gw berusaha supaya orang paham apa yang pengen gw sampaikan.

Selain itu, gw juga latian dengan menulis. Entah menulis jurnal sehari-hari, kronologis cerita, pengetahuan, menyusun to do list, bikin target dan strategi, nandain kalender, dll.

Soal menunda, menghindari konflik, dan impulsif mah harusnya udah kapok sih. Berkali-kali kejadian. Ngerasain sendiri akibatnya. Kalo ngga berubah juga ya keterlaluan banget.

Blom jadi kebiasaan yang otomatis sih, tapi yah, gw lagi usaha lah. Mohon dukungannya. Semangat Del! *nyemangatin diri sendiri

Soal gampang terdistraksi dll itu yaaa.. capek nulisnya nih! Intinya, gw mulai coba memilah yang paling gampang: mana keinginan dan kebutuhan. Ini berlaku juga buat mengontrol pemborosan dan keras kepalanya gw.

Trus soal cuek dll, cara latiannya cuma satu: belajar menyimak. Memakai semua indera. Menjadi pendengar dengan baik. Lebih memperhatikan sekitar. Memperlakukan orang lain sebagaimana gw pengen diperlakukan.

Ya walaupun blom tentu orang lain baik saat kitanya berbuat baik, seenggaknya kita ngga melakukan hal yang sama. Gw percaya sih karma itu ada.

Kalo soal keanehan gw mah yaaa.. ini pasrah aja lah. Terserah orang, mau nerima gw apa adanya atau adanya apa *loh?

Soal gw yang dingin dan kaku, udah jauuuh banget sekarang perubahannya. Inget dulu gw dipanggil "Ice Queen", "ngao", dsb. Sekarang udah ngga kan? Kan? Kan? Hohoho. Tapi ya untuk beberapa hal, bersikap 'dingin' tetep diperlukan. Terutama menyangkut profesionalitas.

Lalala skip ke guilty pleasure. Ini yaudah aja. Emang suka, terus kenapa? Masalah buat lo? *kemudian melenggang cantik layaknya Jeketi sambil bersiul merdu seperti Ariel menuju layar TV untuk menonton Hitam Putih.

Lalala lagi, skip ke hal yang dibenci. Solusinya cuma dua: "tak kenal maka tak sayang" atau anggep aja itu tantangan.

Misalnya orang sotoy, sok pinter, cewek lenjeh, atau cowok tepe. Setelah kenal, ternyata gw sering tertipu penampilan luarnya. Tiap manusia punya cara pertahanan diri yang berbeda-beda. Dan mungkin, begitulah cara mereka.

Fiuh. Emang butuh toleransi gila-gilaan untuk memaklumi kelakuan-kelakuan yang gw benci itu. Dan nyatanya, ada efeknya kok belajar memakai 'sepatu' orang lain tuh.

Soal sisanya dan masih banyak benci-benci yang lain, gw anggep aja tantangan. Kaya hujan. Ya gimana caranya lah gw menikmati hujan. Misalnya, bau tanah.

Dan sejujurnya, gw menikmati sih kebencian gw atas hujan. Berasa bisa meng-encounter orang-orang pecinta hujan yang oh plis deh! Mamam tuh romantisme hujan larut dalam genangan comberan.

Atau nyebrang. Gw mikir aja, kalo gw ngga berani nyebrang mulu, berarti ngerepotin orang mulu. Lah iya kalo ada orang. Kalo ngga? Minta tolong siapa?

Dan lain-lain aja deh biar cepet. Pegel juga. Udah jam 3 pagi. Eh OOT. Jam 3 itu pagi apa malem? Soalnya gw sepakat sama Payung Teduh "tidurlaaah.. malam terlalu malam. Tidurlaaah.. pagi terlalu pagi". Dan gw anggep itu jam 3 pagi.

###

Ya inti postingan panjang gw ini sih kaya judulnya. Tentang menerima dan memperbaiki kekurangan. Karna kesempurnaan cuma milik Allah, kekurangan milik manusia, dan kutipan ini milik Dorce Show.

Comments

Shanti said…
you need to trust and love yourself more
Waaa.. dikomenin. Lalala malu gw, nulisnya sambil mabok, ahaha. Iya sih ya sepertinya