Tuesday, January 21, 2014

Direct Assessment Pengajar Muda

0 comments
"Experience will tell you when to put all your chips on faith, and when to invest in doubts" -Pandji Pragiwaksono

This direct assessment (DA) thing is one of those times when I put all my chips on faith and nothing to invest in doubts :)

Ngomong-ngomong soal 'pasang taruhan sepenuhnya' yang artinya harus siap nanggung resiko apa pun, gw sebenernya bukan tipe anak risk-taker. Buat gw, yang namanya resiko ya kalo bisa dihindari kenapa harus dihampiri?

Tapi, setelah kmaren ikut serangkaian kegiatan direct assessment, gw terkejut sendiri karna mendapati banyak banget keputusan 'gila' dan beresiko yang gw pilih di masa lalu. Gw pikir, gw tipikal anak yang 'main aman'. Ternyata ngga juga. WOOOH! Seriusan kaget O_o

###

Interview

Kalo banyak orang yang memilih sesi simulasi mengajar sebagai sesi terfavorit, sesi interview ini lah yang justru jadi favorit gw. Kenapa? Karna seperti yang udah gw tulis tadi tentang 'main aman' dan ternyata gw salah, hal-hal tersebut gw 'temukan' saat interview.

Canggih emang deh assessor nya. Bisa banget 'ngaduk' hal-hal yang bahkan gw sendiri baru sadar saat menjawab, sampai akhirnya jadi mikir "BOOOK!!! Papa mama stres ngga sih punya anak kaya begini? Semaunya amat ngikutin kata hati"

After all, I realize that I'm the type of person who follow my intuition, though of course, I DO consider rational thinking too. But at the end, still, I just do what I FEEL like a right choice.

Oh ya, di sesi interview ini, durasinya sekitar 1 jam (lebih sih kayanya). Gada aura intimidatif HRD yang malah bikin kita ngga bisa jawab. Sebaliknya, kesan yang terpancar adalah aura hangat seorang pendengar yang bikin kita nyaman banget buat cerita.

Inti dari sesi interview ternyata simpel: be sincere. Jadi diri sendiri aja. Ceritain pengalaman dengan jelas, detail, jujur, dan terbuka. Kalo buat gw yang anaknya ngga terstruktur ini, tambahan tips dari Cune sih STAR (situation, task, action, result). Mayan ngebantu. Thanks Ne, hoho!

Dan berhubung mereka mau tau kita seperti apa dan kecocokan akan kriteria yang mereka butuhkan, jadi kalo menurut gw sih, ngga ada yang perlu ditutup-tutupin. Yang berhasil ya diceritain, tapi yang gagal juga yaudah, akuin aja. Namanya juga pengalaman. Ngga selalu berhasil kan?

Ngerasa blom afdol kalo ngga gantian nanya, gw akhirnya nanya satu pertanyaan yang jawabannya bikin lega. Btw, oot. Assessornya cantik.

Focus Group Discussion (FGD)

Jadi, di sesi FGD, kita dikasih kasus sebuah SD dengan permasalahannya yang cukup kompleks dan butuh 3 solusi pemecahan dari 6 usulan yang diberikan.

30 menit pertama, kita jawab sendiri-sendiri dan tulis pertimbangan kita di lembar jawaban yang disediakan. Gw pake konsep SMART (specific, measurable, achievable, realistic, timely) dan SWOT (strength, weakness, opportunity, threat).

Err.. ngga secanggih itu juga sih sebenernya. Konsepnya cuma buat patokan aja, biar gampang bagi fokusnya. Soalnya kalo ngga gitu, nanti gw susah fokus atau salah fokus. Ini otak random harus banget dibina bener-bener sih. Pe-er abis -___-

45 menit berikutnya, kita disuruh diskusi bareng kelompok. Ini bagian serunya! Sebagai anak tim, gw ngerasa lebih nyaman kerja bareng ketimbang kerja sendiri, karna bisa saling melengkapi.

Kebetulan banget, salah satu anggota kelompok adalah seorang guru. Selain itu, ada yang latar belakangnya adm negara (jadi ngerti peraturan pemerintah), anak pemberdayaan masyarakat, anak hukum, dll. Jadi emang bener-bener saling melengkapi.

Diskusi berjalan menyenangkan. Gw ngerasa beruntung karna temen sekelompok gw adalah orang-orang yang aktif, kooperatif, juga kritis. Jadi, dalam waktu singkat, bisa kepilih juga 3 usulan yang udah disepakati bersama.

Sebetulnya, poin penting dalam FGD ini bukan hasilnya, melainkan alur berpikir, proses diskusi, dan alasan di balik pemilihan 3 usulan tersebut. Dan yang ngga kalah penting: be open-minded. Bakal takjub sendiri deh gimana latar belakang pendidikan ternyata ngaruh banget ke pertimbangan keputusan.

Psikotest

Ngga susah. Lagi-lagi, jadi diri sendiri aja. Tesnya cuma 2: PAPI dan gambar (pohon, orang, dan rumah-pohon-orang). Ngga pake Wartegg, koran, tes kemampuan verbal, logical reasoning, dll kaya di perusahaan-perusahaan besar.

Micro Teaching

Ini sesi tersuper caur lah. Sebelumnya, kita dikasih materi yang akan disampaikan dalam 7 menit. Gw kebagian simulasi ngajar Bahasa Indonesia kelas 3 SD. Dapet giliran pertama pula. Oh God why. Jackpot abis -___-

Gw sebenernya udah lumayan persiapan sih dengan baca-baca blog yang cerita soal DA dan udah simulasi ke SD beneran, walaupun cuma 3 hari. Tapi tetep ajaaaaaaaa.. gitu deh.

Kalo di blog, katanya rusuh banget. Udah deh, mikirnya udah aneh-aneh (walaupun emang aneh-aneh sih). Akhirnya, buat emergency, gw sengaja bawa peluit, in case kelas berlangsung tak terkendali. HAHAHA. Ternyata ngga kepake. Lebay banget emang deh gw.

Setelah 7 menit berakhir, kita disuruh evaluasi sendiri, apa yang didapat dari simulasi tadi. Ini yang bikin gw agak nyesel sebetulnya. Harusnya gw bisa lebih siap ngadepin distraksi-distraksi yang emang sengaja diperankan oleh alumni Pengajar Muda (PM) dan temen-temen sekelompok. Abisnya absurd sih :))

Tapi di sesi ini, gw belajar banyak gimana cara ngadepin segala situasi yang mungkin banget kejadian nanti kalo lolos seleksi dan beneran jadi PM (aamiin aja dulu). Abis itu, gantian deh. Saatnya bales dendaaammm... Demen banget deh gw ikutan merusuh di kelas, MUAHAHAHAHAHA.

Self Presentation

Ya ampuuun, gw kelupaan sesi ini, ahaha. Ini sebetulnya sesi pertama. Ya perkenalan diri aja sih, dikasih waktu 10 menit, boleh atur sendiri sesi tanya-jawabnya.

Gw inisiatif mulai duluan. Bukan kenapa-kenapa, takut jiper aja sebenernya kalo yang lain lebih hebat. Dan emang bener, pada hebat-hebat. Untung aja masa-masa insecure gw udah lewat, hahaha.

###

Begitulah. Galau, degdegan, mules, dan segala rasa yang campur aduk akhirnya 'show time' juga. Udah deh, sekarang nothing to lose banget. Udah ngga mikirin lolos apa ngga. Energi buat khawatir udah terkuras semua di 12 hari persiapan, haha.

Sebetulnya, yang paling bikin 'demam panggung' tuh, gw gamau aja gitu mempermalukan diri sendiri di depan assessor, alumni PM, dan sesama kandidat. Cetek ya :)) I worry too much, I guess.

###

Oh ya, pengen bahas dikit. Balik ke awal, soal risk-taker. Di DA ini, gw ketemu sama kakak kelas gw waktu SMA, yang juga anak OSIS dan Perisai Diri (PD). Namanya Kak Dian. Dunia sempit emang. Sepulang dari DA, kita ngobrol banyak dan nostalgia zaman SMA. Dia bilang gini:
"Efek dari pengalaman organisasi emang ngga bisa kita rasain instan ya"

NAAAHHH!!! IYA BANGEEETTT!!!

Balik ke paragraf awal banget tentang keputusan 'gila' di masa lalu. Ternyata emang gada sesuatu yang sia-sia. Misalnya, ajaran kakak-kakak OSIS dulu, yang sejujurnya bikin ngerasa bersalah karna jarang gw renungi, saat dibahas bareng-bareng, ternyata insightful juga.

Trus segala minat dan aktivitas yang beragama, kalo ditelaah, ternyata punya keterkaitan satu sama lain. Dan lagi-lagi, baru berasa efeknya setelah lama kemudian. Ah kaaak! Makasih banget loh ngobrol-ngobrolnya!



19 orang luar biasa dan 1 anak saltum berkostum kucing -___- Kak Dian yang pake kemeja putih, pojok kanan atas

Sunday, January 19, 2014

2 minggu yang seru (part 3)

0 comments
Selain 3 hal besar tadi, banyak juga hal-hal kecil yang ngga kalah serunya. Yes, I'm a little-things-worshipper, indeed.

###

Pertama, ikut trial nari berkali-kali. Ahaha, seru bangeeet! Udah lama ngga nari. Udah lama pula ngga ngerasain sensasi encok-encok yang familiar ini. Badan rasanya capek, tapi ajaibnya, energi malah berlimpah ruah sampai tumpah-tumpah.

Makin banyak gerak makin pengen lebih banyak lagi gerak *anak pecicilan.

Gw emang masih cupu narinya, tapi bodo amat deh. Kan katanya "dance like no one's watching" hohoho. Toh gada salahnya kok kalo emang efeknya positif. Ya kan ya kan ya kaaan?

Kedua, ke puncak sama anak-anak guard. Hampir lengkap, kurang 1 personil dan bapak pelatihnya aja. 3 hari yang super seru. Main di sawah, nyebur ke kali, nonton video GPMB, nonton film, foto-foto, makan-makan, leyeh-leyeh.

Udah gitu doang sih kegiatannya :)) Tapi kalo lagi ramean gitu sih apa pun bisa jadi seru.

Anak kota girang main di sawah

Ketiga, kumpul tim pubdok. Makan-makan, foto box, trus karaokean. Ini bisa banget jadi momen awkward, tapi ternyata ngga tuh. Kaget sekaligus seneng juga, hihihi. Alhamdulillah.

Abaikan jari gw

Keempat, dateng ke sidang skripsinya Shasha. Aaaak. That moment of proud when you see one of your significant others finally "did it", after a long looong journey :')

Ini anak ada aja dramanya dan ngerepotin banyak orang, tapi entah kenapa mau-maunya aja orang bantuin, hahaha. Ngga ngerti lagi lah. Anyway, congrats ya Sha! Turut seneng. Akhirnyaaaaaaaa..

Kelima, nonton "99 Cahaya di Langit Eropa" sama mama & Qopit. Ini random banget dan super tumben, makanya ngebatalin janji demi nemenin mama nonton.

Keenam, terjebaaak. Numpang nunggu dijemput di tempat yang jadi pilihan terakhir, yang dulu selalu jadi pilihan pertama. Eaa eaa eaa. Haha. Kalo ngga terpaksa banget sebetulnya prefer di tempat lain, tapi yah, apa boleh buat. Tapi karna emang udah santai, jadi ya santai aja sih sebenernya.

Ketujuh, film "Her" nya Spike Jonze dan buku "The Journeys 3" nya Windy Ariestanty, Valiant Budi, Alexander Thian, dkk akhirnya nongol juga! Woohoo.. udah ditungguin loh masnya mbaknya dari taun lalu. Trus komik "Hai Miiko" edisi Ono Eriko ke Indonesia juga udah ada, tapi keabisan mulu gw. Hiks.

Kedelapan, 2 minggu tanpa Whatsaap dan HP mati. Jadi ceritanya, Whatsapp gw emang udah lama bermasalah. Suka force quit sendiri, sampai akhirnya doi minta update, tapi ngga compatible katanya. Trus gw uninstall, tapi pas di-install ulang failed terus. Yauda deh.

Sedangkan HP gw mati karna kabelnya ngga nyolok, jadi ngga bisa nge-charge. Kenapa ngga pinjem? Soalnya ujung kabelnya bentuknya unik, bukan standar kabel USB. Kenapa ngga beli? Iya, emang blom, hehehe. Sementara 'puasa HP' dulu lah ya.

Sepi banget emang rasanya. Jetlag. Biasanya bunyi mulu, grup rame. Tapi yaaah.. jaman sekarang mah ya, banyak cara buat komunikasi. Yang tadinya gw kira ngga bisa hidup lama tanpa HP, ternyata bisa juga tuh! Tapi tetep butuh sih.

###

Begitulah. 8 hal-hal sederhana yang menyenangkan. Sebenernya masih banyak lagi, tapi cukup deh segini dulu. Recap blom kelar Deeel!

Ih, ini ternyata gw blom bisa lepas sepenuhnya dari keinginan buat nulis daily report. Zzz -___- Abisnya ya gimana dooong. Pengen mengabadikan ingatan dengan menulis ulang. Gpp lah ya. Blog gw ini. Bebas Del, bebaaasss, ahaha.

2 minggu yang seru (part 2)

0 comments
Ini peer banget sih. Recap 2013 blom kelar, udah ganti postingan. Zzz.. yaudalah, lanjut aja.

2. Artikel perdana untuk Ruang Psikologi

Taun lalu, Dea sempet nawarin gw buat jadi kontributor di web ini. Secara gw udah baca web ini dari taun 2008, ya MAU BANGET LAAAH!!! Tapi waktu itu gada follow up lagi, jadinya yaudah gw pikir ngga jadi.

Ternyata, mereka masih buka lowongan kontributor. Yauda deh gw daftar dan di-follow up. Asik asiiik! I'm in! Sebetulnya fee-nya sih ngga seberapa, tapi ilmunya itu yang priceless. Selain belajar psikologi, gw latian nulis juga. Hohoho!

Mau cerita sedikit. Jadi tuh, awal mula gw tau web ini gara-gara ngerjain tugas Psikologi Komunikasi. Eh gara-gara tugas itu bukan ya? Lupa lah, pokoknya, gw mulai tertarik tentang psikologi semenjak itu, dan ketemulah si Ruang Psikologi ini.

Makanya, gw ngerasa cukup punya bekal, secara gw suka baca-baca artikelnya, juga artikel-artikel di psyhologytoday.com. Tapi kalau dipikir-pikir, songong amat ya si anak kom ini sok-sokan bikin artikel psikologi populer, haha. Tapi gpp lah. Toh bisa belajar kok selama prosesnya.

Trus trus, gw dikasih tema yang yaaa.. gitu deh. Lalala -___- Tapi gw kerjain juga sih. Deadline 2 minggu, kelar dalam 5 hari. MEN! Susah juga ya ternyata bikin artikel. Belagu sih anaknya, ahaha.

Untung aja ngga nunda-nunda. Ngga ngerti lagi deh kapan kelarnya kalau ditunda. Ini aja setelah minta feedback sama orang-orang, lumayan banyak juga masukannya, termasuk masukan dari editor Ruang Psikologi nya, namanya mas Dion.

Ihiiiy, ngga sabar ngeliat hasil tulisan gw di sana. Semoga emang beneran dimuat. Bodo amat deh norak lalala yeyeye.

3. Siapa yang maju buat jadi calon MBUI 1?

Dari selesai GPMB, gw kepo se-kepo-kepo-nya umat, siapa nih yang masuk "Bursa MBUI 1" taun ini? Hmm..

Jadi, selama 3 tahun terakhir, MBUI mulai berani nyoba membuat pilihan. Kalo kata Tepi, MBUI 1 2011-2012:
"Jangan pernah takut bikin keputusan yang ngga populer"

Gw suka sih sama gaya kepemimpinannya Tepi. Kalo ada di depan, dia bukan tipe orator. Tapi itulah kelebihannya: talk less do more. Orang mungkin ngga tergerak karna omongannya, tapi bisa termotivasi karna tindakannya.

Naaah, Tepi ini yang bikin gebrakan MBIC 1 dan lomba keluar negeri, setelah sekian lama ikut GPMB mulu. Sebuah keputusan yang ngga populer yang awalnya, jujur aja, gw pun meragukan, hehe. Maaf ya Tep, ternyata... gw salah besar. Kerja keras Tepi sama sekali ngga meragukan.

Walaupun drama luar biasa di sana-sini, dapet peringkat 2 di semua lini itu bener-bener prestasi super. Ditambah, MBIC -konser marching band perdana yang digagas MBUI- sukses besar.

Di taun 2013, lagi-lagi MBUI nyoba 'bereksperimen': 2 proyek dalam setahun. Agak 'gila' sih, walaupun secara hasil ya lumayan: peringkat 3 di GPMB. Tapi kalo menurut gw sih sayang banget. Aransemen lagu proyek yang jadi mahakarya para arranger harusnya bisa dimainin lebih 'waaah' kalo aja waktu latihannya bisa lebih lama.

Makanya, buat taun ini, gw segitu penasarannya, siapa siiih calon-calonnya? Kaya apa siiih prokernya? Apa siiih yang jadi dasar mereka bikin proker itu? Huaaah, kepo badaaai!!!

Kebetulan, di tanggal 12 Januari kmaren, diadakan Organizational Training (OT). Gw si alumni tua ini diajak ikutan. Meeen, udah bukan porsi gw sih, haha, tapi gpp lah. Gw bersyukur dapet insight banyak banget dari OT. Learn-unlearn-relearn.

Pertama, belajar banyak dari kasus-kasus yang di-share sama pengurusnya, yang bahkan gw baru tau sekarang (dan berdoa banget ngga kejadian lagi di taun-taun mendatang).

Kedua, jadi tau pola pikir anak-anak yang ikut OT dan ngebayangin mereka yang jadi calon-calon pengurus taun ini. Hihihi.

Ketiga, salah dua dari 19 peserta yang hadir ternyataaa.. masuk "Bursa MBUI 1". Ihiy, asik asiiik. Seru nih sepertinya. Dan agak tenang pas tau mereka yang maju karna personally, gw suka dua-duanya. Dan objectively, gw juga suka dua-duanya.

Best luck ya siapa pun yang kepilih. Semoga bisa bawa MBUI jadi lebih baik lagi. Aamiin :D

Saturday, January 18, 2014

2 minggu yang seru (part 1)

0 comments
Selama 2 minggu di bulan Januariangembira ini, otak gw terbagi menjadi 3 fokus:
1. Proses menuju direct assessment Indonesia Mengajar
2. Artikel perdana untuk Ruang Psikologi
3. Siapa yang maju buat jadi calon MBUI 1?

Sebetulnya, gw adalah anak yang susah fokus. Tanya aja lah ke siapa pun yang kenal gw, betapa randomnya gw, ahaha. Tapi sekalinya fokus, niat banget.

1. Proses menuju direct assessment Indonesia Mengajar


Kalo katanya Haruki Murakami:
"I'm kind of a big kettle. It takes time to get boiled, but then I'm always hot"

Huh hah huh hah iya banget! Dari galau setahun, ngerjain esai sebulan, memantapkan hati buat klik "kirim", nunggu pengumuman sebulan, sampai akhirnya masuk email sakti, 'ketel' gw lama banget mendidihnya emang. Tapi perjalanan masih panjang. Semoga panasnya bisa tahan lama, kaya Murakami. Aamiin.

Jadi, dari pengumuman itu, gw punya waktu 12 hari untuk siap-siap. Hal pertama yang gw lakuin adalah ngabarin Muthia, temen kom yang pernah jadi Pengajar Muda angkatan 4. Muthia ini yang taun lalu gw tanya-tanya juga perihal gerakan Indonesia Mengajar. Makasih ya Mut cerita-ceritanya :D

Hal selanjutnya adalah ngabarin nyokab dan beberapa orang temen. Lalu pastinya, cari tau tentang direct assessment. Kaya apa sih ini makhluknya? Setelah baca sana-sini, ternyata tesnya dibagi jadi beberapa sesi: self presentation, FGD, psikotest, interview, daaan... micro teaching.

Alamak mampus. Micro teaching banget?!

Tapi yaudah, gw masih punya waktu buat siap-siap. Prinsip "kalo punya waktu ngeluh harusnya punya waktu buat ngerjain" harus ditegakkan. Uyeah.

Orang pertama yang kepikiran buat dijadiin 'mentor' selain Muthia adalah Andini, si ibu guru tetangga yang sekarang jadi wali kelas. Tapi manusianya sibuk abis, baru bisa diajak ngobrol di hari Minggu atau tanggal merah.

Sambil nunggu, gw coba tanya-tanya temen yang suka ngajar adek, sepupu, atau keponakan yang masih SD. Salah satunya Amal, yang ternyata punya ponakan yang sekolah di Papua. Wiiih, pas banget!

Trus gw ngobrol juga sama nyokab, enaknya ngapain lagi ya? Nyokab ngusulin buat datengin langsung aja ke SD biar tau gimana di lapangannya. Ide brilian! Sip laaah. Makasih Ma usulannya :D

Tapi lagi-lagi, gw harus nunggu, karna gw masih clueless akan dapet materi apa dan kelas berapa. Yowes, lakuin aja apa yang bisa dilakuin saat itu: cari tau. Belajar dari banyak sumber. Youtube-ing Lentera Indonesia, googling, blogwalking, dan baca bukunya.

Selama proses cari tau, gw menemukan banyak blog yang tulisannya bagus, mencerminkan penulisnya yang pastinya kece-kece. Udah deh, insecure. Galau. Siapa gw di antara orang-orang hebat itu? Ngerasa cupu abis.

Tapi akhirnya gw menemukan satu titik di mana gw paham, gerakan ini bukan tentang menjadi hebat, tapi gimana memfasilitasi kehebatan di diri bocah-bocah mungil di daerah terpencil.

Ih kalo ditulis kayanya 'gampang' banget ya nemunya. Padahal prosesnya lalala super. Emang deh, luar biasa banget ini DA. Blom mulai aja udah buanyaaakkk banget yang bisa dipelajari.

Saat menyenangkan 'turun lapangan' ke SD pun dimulai! Gw baru dapet materinya di hari Selasa, berarti gw cuma punya waktu Rabu-Jumat. Cukup lah insya Allah. Dicukup-cukupin. Ada manfaatnya juga ternyata udah 'terlatih' ngadepin proyek Roro Jonggrang di kantor :))

Dan ternyata bener, gw dapet banyak banget insight selama 3 hari berkunjung ke SD. Dari ngobrol sama guru-guru, orangtua murid, sampai interaksi dengan anak-anak SDnya. Fyuh, ini perdana banget ikutan simulasi mengajar. Modalnya cuma niat dan nekat. Semoga bermanfaat. Aamiin.

Ada satu kejadian yang bikin gw terharu. Saat itu, gw abis simulasi ngajar matematika kelas 3. Kelasnya heboh karna gw bikin kuis kecil-kecilan. Beberapa anak kelas lain ngintip-ngintip kepo. Trus waktu pulang, gw disamperin sama seorang anak kelas 4, dia bilang:

"Bu, taun depan ngajar kelas 5 ya"

Ih ya ampuuun, gw dikira guru baru :'3 Kebayang deh kalo beneran dapet kesempatan jadi Pengajar Muda. Mungkin selama setahun terharu terus kali ya. Hihihi. Aamiin dulu aja.

Jadi inget kata-kata Pak Dedi, salah satu guru di SDN Pondok Jaya 2. Dulunya beliau adalah supir pribadi. Tapi karna faktor XYZ, Pak Dedi sekarang jadi guru olahraga. Kurang lebih Pak Dedi bilang gini:

"Saya lebih betah di sini jujur aja. Seneng aja ngeliat anak-anak gini. Kadang celetukannya malah jadi motivasi. Jujur aja, gaji saya waktu jadi supir pribadi 10x lipat gaji saya di sini. Tapi rezeki itu ajaib. Kalau dulu mah kurang terus, sekarang malah cukup. Saya udah ngga jadi supir pribadi aja masih suka dipanggil bos buat nganter orang ke sana-sini. Ya ada aja jalannya. Mungkin anak-anak ini yang buka rezeki saya"

Gila gila gila. Speechless dengernya :' Semoga bisa terus jadi panutan anak-anak ya Pak. Dan semoga rezekinya ngalir terus. Makasih banyak lah buat SDN Pondok Jaya 2 dan SDN Pondok Karya 1 yang udah ngasih kesempatan simulasi mengajar selama 3 hari :D

Ini sebenernya gw pengen masuk fase cooling down, tapi blom foto 3R. Ih kenapa ya kalo buat foto bawaannya males banget? Foto di studio foto mehi cyiiin, udah nanya kmaren di PIM. Hmm.. gimana ya enaknya? Yaudalah ya, bisa lah.

Btw, kmaren Cune nawarin buat bantu apa yang bisa dia bantu. Gw pikir, kayanya perlu juga kali ya simulasi interview, secara Cune anak psiko dan punya banyak temen PM. Tapi berhubung ujan deres seharian, banjir di mana-mana, dan waktu yang terbatas, akhirnya ngga jadi. Tapi gpp, makasih Ne niatnya buat bantu :D

Sekarang, gw masih punya waktu 2 hari lagi. Udah deh, abis itu tinggal jadi diri sendiri aja. Niat insya Allah udah lurus, jadi yaaah.. nothing to lose. Semoga akan ada banyak cerita lagi setelah ini. Aamiin-se-aamiin-aamiin-nya! Dan semoga juga banyak doa mengalir.

Karna gw selalu percaya kekuatan sebuah doa :)

###

Update: (ditulis di hari Minggu, 19 Januari 2014)

Kmaren akhirnya jadi juga simulasi interview sama Cune. Setelah bingung nyari jalan, akhirnya Depok-Depok lagi, huahaha. Makasih Neee feedbacknya! Semoga gw bisa inget terus STAR nya :D

Wednesday, January 15, 2014

Two Wolves

0 comments
I remember once, I read a story about two wolves.

###

One evening, an old Cherokee told his grandson about a battle that goes on inside people. He said, "My son, the battle is between two wolves inside us all.

"One is Evil - it is anger, envy, jealousy, sorrow, regret, greed, arrogance, self-pity, guilt, resentment, inferiority, lies, false pride, superiority, and ego.

The other is Good - it is joy, peace, love, hope, serenity, humility, kindness, benevolence, empathy, generosity, truth, compassion, and faith."

The grandson thought about it for a minute and then asked his grandfather: "Which wolf wins?"

The old Cherokee simply replied, "The one you feed."

(Source: here)

###

Lately, i fed this 'Evil' (I called it 'Black Wolf') more than this 'Good' (I called it 'White Wolf'). Inferiority was all around. The more I learnt and found out, the more I felt inferior. I was no one, compared to those great people. I knew nothing about this borderless horizon of knowledges.

My friends kept giving me moral support, saying "You too are among them. Good luck!" and with all my respect, I DID feel honored, for sure. Thank you very much :)

But this starving little Black Wolf still craved for more and more feeding, until this one friend slapped me with her straightforward words, as usual.

At that time, I was thinking that I had to feed the White Wolf with lots and lots of hopes and enough confidence. Not too much, nor too less.

But, this sudden epiphany struck me. Something bigger than wolves whispered, "No, no, no, dear. It's not about being great or not. It's not about having hopes either. It's about creating hopes and having faith. The thing is, are you ready or not?"

So, there I said to myself, "Fuck wolves. I'm done with myself. I'm done being selfish. I'm done being self-centered. It's not about me. It's about them. I don't care about the result. I just care about this 'calling', and simply want to answer that."

About being ready or not, well... we'll see.

Recap 2013 (part 4)

0 comments
Oktober 2013

Mau pengakuan dosa. Gw agak curang dan pemalas sebetulnya, karna recap-an BULAN MENGGURITA ini kebanyakan gw ambil dari rangkuman Twitter Archive dan tulisan di Blogspot & Tumblr. Gw males obrak-abrik memori lagi. Seadanya aja. Seingetnya aja.

3 Oktober: Nonton gratisan sama Uswah. Film dari acara Q Film Festival yang diselenggarakan oleh komunitas LGBT

5-6 Oktober: Ketemuan sama Diah Dachi Dechu Desy. Booking kamar buat bachelorette party yang gada party-party nya sama sekali, malah semaleman ngebahas acara di NatGeo dengan komentar-komentar super sampah :))

10 Oktober: Ketemuan sama Yasti Shasha Diah Octa dalam rangka Yasti lagi balik ke Jakarta. Sayangnya ngga bawa Zura, padahal pengen liat banget doi sekarang udah segede apa, masih se-berlapis maskot Michelin apa ngga. Haha

12 Oktober: Nikahan Dechu. Good friends, good food, good times, good smiles :)

13 Oktober: Ke acara Social Media Festival bareng rekan Estafet Buku terus lanjut bantuin pubdok buat acara parents time MBUI

16-20 Oktober: Buka stand kantor di acara Trade Expo Indonesia

18-20 Oktober: Ke-hectic-an dunia: ngurusin printilan buat acara Trade Expo Indonesia, interview Citra Pariwara, dompet ilang, dan harus berangkat ke Bandung karna besoknya ada wisuda Qopit sekaligus pelantikan MBUI angkatan 38 (gw 34. Iya, udah tua emang)

22 Oktober: Tadinya mau nonton di Goethe sama Aya, tapi ngga jadi, trus malah random main sama Nesya, makan dan ngobrol-ngobrol di Sushi Tei

26 Oktober: Perdana ikutan rapat bulanan Estafet Buku di Bobara. Err.. ngga rapat-rapat amat ternyata, hahaha

30 Oktober: Ketemuan sama Shasha Octa. Ditraktir Sushi Tei sama yang lagi ultah. Yeay!

Trivialities: nyobain diet OCD dan cuma bertahan 11 hari. Dapet surat dari Ririn. Suntik vaksin buat persiapan umroh di pertengahan Februari. Kerjaan kantor lagi supeeer, makanya pas banget namanya bulan Guritaber. Gpp, sebulan lagi. Maksimalin lah :')

November 2013

Gw namakan bulan ini Lovember. 'Love' yang gw tuju itu lebih ke kerjaan sih. Sebulan terakhir sebelum resign, gw pengen bener-bener total kerja dari hati, bahkan sampai niat banget bikin postingan hitung mundur dari H-30 sampai H-1. Ahaha.

Di awal November ada kejadian absurd. Ceritanya pernah gw tulis di sini. Sabtu-Minggunya bantu TC MBUI. Besoknya shooting video literasi sampai tengah malem. Untungnya, besoknya lagi tanggal merah. 2 hari kemudian ikutan kelas Akber Jakarta.

Lusanya bantuin Uswah bikin layout modul. Orang gila. Mau ke Wakatobi masih aja ngurusin deadline. Bahkan udah sampai sana pun :))

Begitulah 10 hari pertama yang hidupnya kaya Indonesia. Sambung-menyambung menjadi satu.

Pertengahan November, surat dari Ririn nun jauh di Sumbawa akhirnya sampaaai!!! Terus iseng puasa socmed. Twitter minimal. 3 hariii.. aja dalam seminggu. Terus ritual nonton di Goethe.

Masih di pertengahan November, ngobrol dan nanya hal yang sekian lama pngen banget gw tanyain. Selesai sama diri sendiri. Selesai sama masa lalu (udah lama selesai sih sebetulnya, haha).

Lolos seleksi awal MT Danone dan Garuda, walaupun ngga lolos tahap berikutnya. Gpp. Satu-dua pintu ketutup, ketok pintu lainnya, hohoho.

19 November event klien. Seneng banget apa-apa yang dikerjain selama ini keliatan hasilnya. Seneng banget dapet apresiasi. Semoga si klien bisa terus berkembang jadi makin kece badai cetar membahana. Aamiin aamiin.

Si eyang kena stroke. Ringan sih, tapi tetep ajaaa.. :'( Pagi-pagi langsung izin dateng telat ke kantor karna mau ke RS jengukin. Untung aja deket.

Akhir November udah mulai 'siap perang' lagi dengan senjata CV dan serangkaian esai (yang nyicilnya dari awal bulan). Mulai beberes laci meja kantor juga. Dan udah deh, langsung nostalgia selama hampir 1.5 tahun kerja di sana.

That sentimental moment when you're about to begin new chapter in your life :')

Desember 2013

My Bestember ever!

Udah resign, dan plong banget rasanya, walaupun tau gw ngga boleh lama-lama keenakan jadi pengacara (aka pengangguran banyak acara).

Minggu pertama Desember gw nikmati dengan jadi volunteer Citra Pariwara, semacam 'lebaran' nya orang-orang ahensi iklan. Sebuah dunia yang selalu jadi mimpi gw, yang entah kenapa sampai sekarang blom juga tercapai. Hampir, tapi tetep blom. Gpp Del :)

Tanggal 9 Desember ada kecelakaan yang bikin heboh Bintaro, yaitu tabrakan antara Commuterline dan truk pengangkut bensin Pertamina. Tragedi kedua setelah kecelakaan kereta api tahun 80-an dulu. Serem sedih ngga ngerti lagi :(

Di tanggal cantik 111213, gw memantapkan hati buat kirim esai jadi Pengajar Muda. Galaunya setahun, ngerjain esainya sebulan (beneran serius nulisnya, ngga asal-asalan), dan cuma bisa berdoa apa pun yang terbaik. Bismillah aja.

Pertengahan Desember, gw puas-puasin banget ketemuan sama orang-orang yang pengen gw temuin. Untung aja temen-temen (deket) gw ngga banyak, haha. Tapi blom ketemuan lagi nih sama Dini. Jadi ngeh, kayanya makin ke sini, makin kecil-tapi-tebel aja lingkaran pertemanan gw.

Apa emang gitu kali ya pertemanan tuh? Makin 'berumur', makin terseleksi, sadar ataupun ngga. Atau mungkin gw nya aja yang ngga pinter maintain hubungan?

But well, I guess that's okay. Better have few close friends than lots of acquaintances.

Di pertengahan Desember juga gw nyempetin buat ngelakuin hal-hal yang susah cari waktunya kalo masih kerja office hours. Ngurus ATM dan buku tabungan yang ilang, marathon creambath-nonton-nongkrong di toko buku seharian, ngambil sertifikat les dan tes, ikut trial ini-itu, dll.

Di penghujung Desember (20-29), ada TC MBUI sampai GPMB selama 10 hari, dan gw bantu jadi kru. Selalu bangga sama unit ini walaupun ada aja masalah tiap tahunnya, begitu pula dengan dramanya.

Di sela-sela jadi kru, sempet ke kantor buat nyelesaiin proyek buku saku yang on progress. Harusnya sih Januari ini kelar, tapi udah bukan gw lagi yang pegang. Semacam lega tapi sedih juga, haha :'

Terima kabar gembira. Salah satu geng bins mau nikah! IHIIIY!!! Udah aja semua orang nikah, hahaha. Ya tapi emang udah waktunya juga sih (tuaaa.. aku sudah tuaaa.. aaak). Trus dapet lagi kiriman kain bridesmaid, hihihi :3

Ditelpon buat jadi relawan Turun Tangan, ditanya bersedia jadi koordinator Jaksel apa ngga, bisa ngajak 30 orang buat partisipasi apa ngga. Walaaah, kaget banget. Saat itu, gw bilang gw mau bantu, tapi buat jadi koordinator kayanya ngga siap. Trus sampai sekarang blom ada follow-up lagi -___-

Trivialities: frekuensi nge-tweet gw paling rendah dibanding bulan-bulan lainnya. 'Cuma' 248 Tweets. Sempet juga ditanyain sama Cune kenapa jadi jarang nge-blog. Kontras banget kali ya karna selama November intens banget nulis. Ya mungkin karna gw sedang menikmati masa 'offline'. Hehe.

Tuesday, January 7, 2014

Recap 2013 (Part 3)

0 comments
Juli 2013

Agustus 2013

September 2013

Recap 2013 (Part 2)

0 comments
April 2013

Aprilalala. Karna emang lalala banget di bulan ini. Ngga terlalu banyak kejadian yang bisa gw inget, tapi entah kenapa banyak tweet dan postingan galau, yang gw pun lupa karna apa. PMS sih paling. Huft.

Pemetaan skill. Inget banget waktu gw di stasiun Tebet, ceritanya mau ke Depok, keretanya lama banget datengnya. Padahal di hari itu ada pemetaan skill dan gw perlu latian dulu.

Dari hasil ngobrol sama orang-orang yang ada di stasiun, akhirnya muncul ide buat sharing ongkos taksi karna tujuannya sama-sama ke Depok. Random abis :))

Other trivialities: 445 Tweets. 12 April nonton Disney On Ice edisi princess bareng Qopit sama Uli. Puas bangettt. 26 April team building guard yang pertama sblom MBIC 2.

Mei 2013

(Dilongkapin dulu, blom selesai nge-compile Twitter archive)

Juni 2013

Tadinya mau bikin proyek #30daysofgoodmovies bareng Kane, tapi akhirnya cuma jadi wacana, haha. Semoga lain kali bisa terlaksana. Aamiin aamiin.

Nambah 1 cerita untuk proyek #30lagukubercerita. HOREEE! Jadi, totalnya udah 13. Masih utang 17 lagu lagi. Baiklaaah!

Perdana nonton Jeketek (credit: Nanien) demi menghayati peran di MBIC 2. Lumayan syok juga karna baru pertama kali liat wota-wota nya. Tapi seneng sih, manajemen penontonnya rapi.

Antrian tertib dan walaupun isinya cowo semua, segelintir cewe yang dateng ngga ngerasa insecure karna buat gw sih, mereka menghormati cewe. Bahkan gw di "woy cewe woy"-in waktu nyelip-nyelip di tengah kerumunan dan dikasih jalan buat masuk ke tempat yang lebih 'aman'. Hihihi :3

'Memperingati' monumen "tanggal (pernah) cantik" HAHA. Tapi ketimpa sih sama galau karir. Antara ngerasa harus keluar dari zona nyaman sama pengen punya 'sarang', tempat bernaung yang aman dan nyaman. Macem The Croods banget lah.

Ikutan lomba resensi menulis novel 12 Menit yang sampai sekarang entah banget pemenangnya siapa. Pengumumannya ngga jelas, zzz. Tapi bukan menang sih yang gw incer. Pngen tau aja, bisa ngga sih gw bikin resensi? Udah bener blom?

Tulisannya ada di sini.

Monday, January 6, 2014

Recap 2013 (part 1)

0 comments
Kalo ngga dipaksain emang ngga bakal rampung-rampung. Jadiii.. mari kita cicil. 3 bulan pertama, berdasarkan apa-apa yang tersimpan di Twitter archive, Blogspot, Tumblr dan 'laci kenangan' di otak gw.

Januari 2013

Gw namakan bulan ini Januariangembira, dengan harapan yang sangat obvious: bulan yang penuh kegembiraan. Lalu, apakah harapan gw terkabul? TENTU SAJA!!! Alhamdulillah ya.

Pergantian tahun yang gw 'rayakan' dengan menyelesaikan pe-er kantor di rumah, haha. Semacam miris sih, karna artinya gw blom berhasil me-manage waktu yang gw punya untuk menikmati libur awal tahun tanpa kerjaan.

"Our scar has a way to remind us that the past is real" -Red Dragon (2002)
Di tanggal 5 Januari, gw operasi copot pen. Alhamdulillah banget, akhirnya besi panjang dengan 12 buah mur yang tertanam di tulang kering dan tulang betis gw dicopot juga :')

'Check point' ini pernah gw tulis di sini.

Sepanjang bulan Januari, di sela-sela pekerjaan, gw ikutan 3 proyek nulis. Pertama, #30haribercerita yang hip hip hore banget hasilnya mencapai target. Karna proyek inilah gw kenalan sama blogger yang ternyata temennya Nyanya, namanya Kane. Dunia sempit emang.

Kompilasinya ada di sini.

Kedua, lanjutan #30lagukubercerita yang cuma menghasilkan 2 cerita. Emang gada target, jadi yaudalah ya. Toh buat iseng-iseng doang ini *pembenaran.

Ketiga, cerita tandeman yang masih lanjut sampai sekarang. Boook, dari 2012 ngga kelar-kelaaar -___-

Pertengahan Januari, Jakarta dilanda musibah banjir. Heboh banget banjir di mana-mana, sampai Pak Bos gw meliburkan karyawan-karyawannya. Err.. lebih tepatnya "work from home" sih. Haha.

Tapi emang gw beruntung banget sih. Banyak karyawan yang tetep masuk kantor dan terpaksa nginep karna ngga bisa pulang, jalanan direndem air. Bahkan Anggi sang reporter tangguh, curhat, doi harus 'nyelup' demi liputan. Kurang bersyukur apa kan gw?

Januari ini emang riang gembira banget, apalagi buat pasangan yang menikah. Salah duanya adalah nikahan geng Bins Nyanya-Omo, Mira-Pasangan (maapiiin, lupa namanya). Hihihi, selalu seneng deh ngeliat temen nikah tuh :)

Postingan nya pernah gw tulis di sini dan di sini.

Beberapa trivialities lain di bulan ini antara lain: bisa request Twitter Archive yang berguna banget buat bikin recap-an. 663 Tweets. Ikut proyek nulis surat dan end up sama... Idha :)) Ikutan reading challenge di Goodreads. 20 buku dalam setahun. Bikin time capsule. LPJ MBUI.

Februari 2013

Gw lupa kasih nama untuk bulan ini, dan emang blom kepikiran apa yang bagus. Yaudalah ya. Nanti lah dipikirin.

PERDANA NGEKOOOS!!! Yeay! Akhirnya bisa berangkat kantor cuma 15 menit. Akhirnya masih sempet duduk-duduk cantik baca buku di kasur sebelum jam 8 malem. Akhirnya oh akhirnyaaa..

Di awal bulan, menyusul kesuksesan proyek #30haribercerita, gw tadinya mau bikin #30harithesaurus untuk menambah kosakata gw yang cetek ini. Tapi baru 2 postingan udah ngga seru. Ngga jadi dilanjutin deh, ahaha.

Estafet Buku lahir. Ihiy! Gw pun turut menyumbang beberapa buku kesayangan gw: Kangen Indonesia dan Hembus Angin Utara. Ya itung-itung belajar ikhlas melepas. Hazek.

10 Februari, ke Balairung, wisuda semester ganjil. Rela ujan-ujanan buat nungguin Dea, salah satu partner Sushi Tei-an (spesifik abis). Bangga banget deh sama ini anak. Sarjana FMIPA, 3.5 tahun, cumm laude, dan sambil ngelatih cadets MB. Siapa duluuu.. penerus komlatan gw!

Ketemu si Awan trus anaknya ngambek, taun lalu doski wisuda ngga dijenguk. Maapiiin. Pas wisuda Icha juga gw ngga ke sana. Wisuda tuh banjir manusia, dan gw masih takut kaki gw kenapa-napa soalnya T___T

Trivialities lainnya: berdasarkan Twitter archive, sepanjang Februari, total gw nge-tweet ada 435 Tweets. Raker MBUI. Perdana ikutan Akber Depok dengan tema Copywriting. Latian perdana MBUI di akhir bulan. Ke @america sama Uswah, nonton Tributes untuk composer lagu-lagu dari lifetime box office (Jurassic Park, Jaws, Star Wars, Home Alone, dll).

Maret 2013

Maret ini gw namakan Marchic, singkatan dari March yang chic. Haha, aneh ya? Bodo amat ah. Dalam nama, tersimpan harapan. Begitu pula dalam nama "Marchic" ini. Harapannya, bulan ini menjadi bulan yang chic simple (kaya nama merek baju).

Di March yang chic ini, gw mulai latian MB. Hihihi, akhirnyaaa.. penantian dari 2008 :'

Selama Maret sampai Mei, jadi PGT (Penumpang Gelap Tetap) di kosan Cune. Kami punya istilah 'mabok bareng', yaitu kegiatan ngobrol di atas jam 2 malem, saat mata udah mulai kriyep-kriyep dan omongan udah ngelantur sampai pagi. Hahaha.

Pertama kalinya gw ngembe sambil kerja. Bener-bener menantang.

Pulang kantor bawa gembolan hampir tiap hari, jadi pepes di kereta di jam prime time, latian, nginep di Depok, kadang-kadang lemburan deadline, mandi tengah malem/subuh, tidur rata-rata 3-5 jam, paginya berangkat kantor lagi.

Walaupun 'ngga napas' banget, tapi gw sangat amat super duper menikmati rutinitas ini. Work hard play hard. Uhuy! Yaaah, ngga munafik. Ada kalanya gw ngerasa kewalahan ngejalanin ritmik hidup cepet.

Ada kalanya juga gw ngerasa payah dan muak banget sama apa yang gw kerjain. Tapi gw harus bisa jadi Mario Teguh untuk diri sendiri:
"There are times when you suck and sick at what you do. On those times, keep in mind that there will be times when everything's finished. Keep going. Because keep mumbling won't finish anything"
Mantap ngga tuh gw? Plis iya-in aja, ahaha.

Tanggal 23 Maret Ndun-Bothie nikah (hafal karna bolak-balik ditulis di blognya Ndun). Gw jadi panitianya. Basically cuma pake kebaya dan sanggul Jawa buat jagain lapak tamu VIP sih, tapi super menyenangkan! Hihi. Makasih Ndun-Bothie buat kesempatannya :D

Random nonton Jimpact-an sendirian dan pulang bareng OB dan satpam karna mall udah tutup. Membuat kehebohan karna HP gw jatuh di belakang kursi bioskop dan segala 'jeroan' nya (casing, SIM card, dan batre) terburai semua. Akhirnya minta tolong satpam buat ngambilin.

CHICHO ILANG!!! Hiksss sedih banget :'''''((((( Padahal gw girang banget akhirnya ada kucing bloon yang hiperaktif di rumah, dengan keunyuannya main bareng Cilo.

Other trivialities: 467 Tweets. Melewatkan kesempatan ikutan Akber yang ada Windy Ariestanty dan Henry Manampiringnya, salah dua idola gw, demi prioritas. Ke Jogja sama Dachi Maya Nanien Anggi Vanie. Perdana pake soft lens demi latian MB. Pertama kali confess sesuatu gara-gara lanturan 'mabok bareng'. Sepupu pertama dari keluarga bokap nikah.

Wednesday, January 1, 2014

Prolog Recap 2013

0 comments
Mau ngumpulin mood dan kenangan selama setaun, tapi pada kececer di lantai kuning Istora. Sebagian di Kenanga. Zzz. Yaudalah. Dari belakang aja deh.

###

Bulan penutup tahun kmaren gw namakan BESTEMBER, karna emang bener-bener best banget.

Gw resign dan rasanya bahagiaaa.. banget. Bukan, bukan karna jadi Romusha atau gimana. Manusiawi banget malah kantor gw. Yaaa.. walaupun dengan proyek Roro Jonggrang di sini dan di sana sih. Tapi bukan karna itu.

Semacam bingung juga kalo ditanya "kenapa resign?" Ngga ngerasa cocok aja dan emang dari awal ngga berencana akan lama di situ. Dan resign-nya juga baik-baik banget.

Di tanggal 20-an Desember gw masih sempet bantuin proyek yang blom kelar, sekaligus mengobati kangen sama orang-orang di sana :'

###

Anyway, di bulan ini, seminggu awal gw ikut volunteer Citra Pariwara. Sepuluh hari terakhir bantuin pubdok MBUI. Dan di tengah-tengahnya mengeksplor waktu dan kesempatan yang ngga bisa gw dapetin kalo lagi kerja.

Ngurus ATM. Ikut trial kelas balet. Bangun siang. Ambil sertifikat les dan tes. Nyoba apply ini-itu. Dll. Aaah, what a bliss!

Sebagai pecinta pencapaian-pencapaian sederhana, gw menikmati tiap harinya tanpa penyesalan, walaupun suka kesel juga kalo nyokab udah mulai nyindir-nyindir ngga jelas akan status 'pengacara' gw (aka pengangguran banyak acara). Yaelaaah, woles keles ma -___-

###

Yaudah. Gitu aja. Masih PPS. Hiks. Padahal main juga ngga, ngurus juga ngga, nonton juga ngga (lah trus lo ngapain aja Del?)