Direct Assessment Pengajar Muda

"Experience will tell you when to put all your chips on faith, and when to invest in doubts" -Pandji Pragiwaksono

This direct assessment (DA) thing is one of those times when I put all my chips on faith and nothing to invest in doubts :)

Ngomong-ngomong soal 'pasang taruhan sepenuhnya' yang artinya harus siap nanggung resiko apa pun, gw sebenernya bukan tipe anak risk-taker. Buat gw, yang namanya resiko ya kalo bisa dihindari kenapa harus dihampiri?

Tapi, setelah kmaren ikut serangkaian kegiatan direct assessment, gw terkejut sendiri karna mendapati banyak banget keputusan 'gila' dan beresiko yang gw pilih di masa lalu. Gw pikir, gw tipikal anak yang 'main aman'. Ternyata ngga juga. WOOOH! Seriusan kaget O_o

###

Interview

Kalo banyak orang yang memilih sesi simulasi mengajar sebagai sesi terfavorit, sesi interview ini lah yang justru jadi favorit gw. Kenapa? Karna seperti yang udah gw tulis tadi tentang 'main aman' dan ternyata gw salah, hal-hal tersebut gw 'temukan' saat interview.

Canggih emang deh assessor nya. Bisa banget 'ngaduk' hal-hal yang bahkan gw sendiri baru sadar saat menjawab, sampai akhirnya jadi mikir "BOOOK!!! Papa mama stres ngga sih punya anak kaya begini? Semaunya amat ngikutin kata hati"

After all, I realize that I'm the type of person who follow my intuition, though of course, I DO consider rational thinking too. But at the end, still, I just do what I FEEL like a right choice.

Oh ya, di sesi interview ini, durasinya sekitar 1 jam (lebih sih kayanya). Gada aura intimidatif HRD yang malah bikin kita ngga bisa jawab. Sebaliknya, kesan yang terpancar adalah aura hangat seorang pendengar yang bikin kita nyaman banget buat cerita.

Inti dari sesi interview ternyata simpel: be sincere. Jadi diri sendiri aja. Ceritain pengalaman dengan jelas, detail, jujur, dan terbuka. Kalo buat gw yang anaknya ngga terstruktur ini, tambahan tips dari Cune sih STAR (situation, task, action, result). Mayan ngebantu. Thanks Ne, hoho!

Dan berhubung mereka mau tau kita seperti apa dan kecocokan akan kriteria yang mereka butuhkan, jadi kalo menurut gw sih, ngga ada yang perlu ditutup-tutupin. Yang berhasil ya diceritain, tapi yang gagal juga yaudah, akuin aja. Namanya juga pengalaman. Ngga selalu berhasil kan?

Ngerasa blom afdol kalo ngga gantian nanya, gw akhirnya nanya satu pertanyaan yang jawabannya bikin lega. Btw, oot. Assessornya cantik.

Focus Group Discussion (FGD)

Jadi, di sesi FGD, kita dikasih kasus sebuah SD dengan permasalahannya yang cukup kompleks dan butuh 3 solusi pemecahan dari 6 usulan yang diberikan.

30 menit pertama, kita jawab sendiri-sendiri dan tulis pertimbangan kita di lembar jawaban yang disediakan. Gw pake konsep SMART (specific, measurable, achievable, realistic, timely) dan SWOT (strength, weakness, opportunity, threat).

Err.. ngga secanggih itu juga sih sebenernya. Konsepnya cuma buat patokan aja, biar gampang bagi fokusnya. Soalnya kalo ngga gitu, nanti gw susah fokus atau salah fokus. Ini otak random harus banget dibina bener-bener sih. Pe-er abis -___-

45 menit berikutnya, kita disuruh diskusi bareng kelompok. Ini bagian serunya! Sebagai anak tim, gw ngerasa lebih nyaman kerja bareng ketimbang kerja sendiri, karna bisa saling melengkapi.

Kebetulan banget, salah satu anggota kelompok adalah seorang guru. Selain itu, ada yang latar belakangnya adm negara (jadi ngerti peraturan pemerintah), anak pemberdayaan masyarakat, anak hukum, dll. Jadi emang bener-bener saling melengkapi.

Diskusi berjalan menyenangkan. Gw ngerasa beruntung karna temen sekelompok gw adalah orang-orang yang aktif, kooperatif, juga kritis. Jadi, dalam waktu singkat, bisa kepilih juga 3 usulan yang udah disepakati bersama.

Sebetulnya, poin penting dalam FGD ini bukan hasilnya, melainkan alur berpikir, proses diskusi, dan alasan di balik pemilihan 3 usulan tersebut. Dan yang ngga kalah penting: be open-minded. Bakal takjub sendiri deh gimana latar belakang pendidikan ternyata ngaruh banget ke pertimbangan keputusan.

Psikotest

Ngga susah. Lagi-lagi, jadi diri sendiri aja. Tesnya cuma 2: PAPI dan gambar (pohon, orang, dan rumah-pohon-orang). Ngga pake Wartegg, koran, tes kemampuan verbal, logical reasoning, dll kaya di perusahaan-perusahaan besar.

Micro Teaching

Ini sesi tersuper caur lah. Sebelumnya, kita dikasih materi yang akan disampaikan dalam 7 menit. Gw kebagian simulasi ngajar Bahasa Indonesia kelas 3 SD. Dapet giliran pertama pula. Oh God why. Jackpot abis -___-

Gw sebenernya udah lumayan persiapan sih dengan baca-baca blog yang cerita soal DA dan udah simulasi ke SD beneran, walaupun cuma 3 hari. Tapi tetep ajaaaaaaaa.. gitu deh.

Kalo di blog, katanya rusuh banget. Udah deh, mikirnya udah aneh-aneh (walaupun emang aneh-aneh sih). Akhirnya, buat emergency, gw sengaja bawa peluit, in case kelas berlangsung tak terkendali. HAHAHA. Ternyata ngga kepake. Lebay banget emang deh gw.

Setelah 7 menit berakhir, kita disuruh evaluasi sendiri, apa yang didapat dari simulasi tadi. Ini yang bikin gw agak nyesel sebetulnya. Harusnya gw bisa lebih siap ngadepin distraksi-distraksi yang emang sengaja diperankan oleh alumni Pengajar Muda (PM) dan temen-temen sekelompok. Abisnya absurd sih :))

Tapi di sesi ini, gw belajar banyak gimana cara ngadepin segala situasi yang mungkin banget kejadian nanti kalo lolos seleksi dan beneran jadi PM (aamiin aja dulu). Abis itu, gantian deh. Saatnya bales dendaaammm... Demen banget deh gw ikutan merusuh di kelas, MUAHAHAHAHAHA.

Self Presentation

Ya ampuuun, gw kelupaan sesi ini, ahaha. Ini sebetulnya sesi pertama. Ya perkenalan diri aja sih, dikasih waktu 10 menit, boleh atur sendiri sesi tanya-jawabnya.

Gw inisiatif mulai duluan. Bukan kenapa-kenapa, takut jiper aja sebenernya kalo yang lain lebih hebat. Dan emang bener, pada hebat-hebat. Untung aja masa-masa insecure gw udah lewat, hahaha.

###

Begitulah. Galau, degdegan, mules, dan segala rasa yang campur aduk akhirnya 'show time' juga. Udah deh, sekarang nothing to lose banget. Udah ngga mikirin lolos apa ngga. Energi buat khawatir udah terkuras semua di 12 hari persiapan, haha.

Sebetulnya, yang paling bikin 'demam panggung' tuh, gw gamau aja gitu mempermalukan diri sendiri di depan assessor, alumni PM, dan sesama kandidat. Cetek ya :)) I worry too much, I guess.

###

Oh ya, pengen bahas dikit. Balik ke awal, soal risk-taker. Di DA ini, gw ketemu sama kakak kelas gw waktu SMA, yang juga anak OSIS dan Perisai Diri (PD). Namanya Kak Dian. Dunia sempit emang. Sepulang dari DA, kita ngobrol banyak dan nostalgia zaman SMA. Dia bilang gini:
"Efek dari pengalaman organisasi emang ngga bisa kita rasain instan ya"

NAAAHHH!!! IYA BANGEEETTT!!!

Balik ke paragraf awal banget tentang keputusan 'gila' di masa lalu. Ternyata emang gada sesuatu yang sia-sia. Misalnya, ajaran kakak-kakak OSIS dulu, yang sejujurnya bikin ngerasa bersalah karna jarang gw renungi, saat dibahas bareng-bareng, ternyata insightful juga.

Trus segala minat dan aktivitas yang beragama, kalo ditelaah, ternyata punya keterkaitan satu sama lain. Dan lagi-lagi, baru berasa efeknya setelah lama kemudian. Ah kaaak! Makasih banget loh ngobrol-ngobrolnya!



19 orang luar biasa dan 1 anak saltum berkostum kucing -___- Kak Dian yang pake kemeja putih, pojok kanan atas

Comments