2 minggu yang seru (part 1)

Selama 2 minggu di bulan Januariangembira ini, otak gw terbagi menjadi 3 fokus:
1. Proses menuju direct assessment Indonesia Mengajar
2. Artikel perdana untuk Ruang Psikologi
3. Siapa yang maju buat jadi calon MBUI 1?

Sebetulnya, gw adalah anak yang susah fokus. Tanya aja lah ke siapa pun yang kenal gw, betapa randomnya gw, ahaha. Tapi sekalinya fokus, niat banget.

1. Proses menuju direct assessment Indonesia Mengajar


Kalo katanya Haruki Murakami:
"I'm kind of a big kettle. It takes time to get boiled, but then I'm always hot"

Huh hah huh hah iya banget! Dari galau setahun, ngerjain esai sebulan, memantapkan hati buat klik "kirim", nunggu pengumuman sebulan, sampai akhirnya masuk email sakti, 'ketel' gw lama banget mendidihnya emang. Tapi perjalanan masih panjang. Semoga panasnya bisa tahan lama, kaya Murakami. Aamiin.

Jadi, dari pengumuman itu, gw punya waktu 12 hari untuk siap-siap. Hal pertama yang gw lakuin adalah ngabarin Muthia, temen kom yang pernah jadi Pengajar Muda angkatan 4. Muthia ini yang taun lalu gw tanya-tanya juga perihal gerakan Indonesia Mengajar. Makasih ya Mut cerita-ceritanya :D

Hal selanjutnya adalah ngabarin nyokab dan beberapa orang temen. Lalu pastinya, cari tau tentang direct assessment. Kaya apa sih ini makhluknya? Setelah baca sana-sini, ternyata tesnya dibagi jadi beberapa sesi: self presentation, FGD, psikotest, interview, daaan... micro teaching.

Alamak mampus. Micro teaching banget?!

Tapi yaudah, gw masih punya waktu buat siap-siap. Prinsip "kalo punya waktu ngeluh harusnya punya waktu buat ngerjain" harus ditegakkan. Uyeah.

Orang pertama yang kepikiran buat dijadiin 'mentor' selain Muthia adalah Andini, si ibu guru tetangga yang sekarang jadi wali kelas. Tapi manusianya sibuk abis, baru bisa diajak ngobrol di hari Minggu atau tanggal merah.

Sambil nunggu, gw coba tanya-tanya temen yang suka ngajar adek, sepupu, atau keponakan yang masih SD. Salah satunya Amal, yang ternyata punya ponakan yang sekolah di Papua. Wiiih, pas banget!

Trus gw ngobrol juga sama nyokab, enaknya ngapain lagi ya? Nyokab ngusulin buat datengin langsung aja ke SD biar tau gimana di lapangannya. Ide brilian! Sip laaah. Makasih Ma usulannya :D

Tapi lagi-lagi, gw harus nunggu, karna gw masih clueless akan dapet materi apa dan kelas berapa. Yowes, lakuin aja apa yang bisa dilakuin saat itu: cari tau. Belajar dari banyak sumber. Youtube-ing Lentera Indonesia, googling, blogwalking, dan baca bukunya.

Selama proses cari tau, gw menemukan banyak blog yang tulisannya bagus, mencerminkan penulisnya yang pastinya kece-kece. Udah deh, insecure. Galau. Siapa gw di antara orang-orang hebat itu? Ngerasa cupu abis.

Tapi akhirnya gw menemukan satu titik di mana gw paham, gerakan ini bukan tentang menjadi hebat, tapi gimana memfasilitasi kehebatan di diri bocah-bocah mungil di daerah terpencil.

Ih kalo ditulis kayanya 'gampang' banget ya nemunya. Padahal prosesnya lalala super. Emang deh, luar biasa banget ini DA. Blom mulai aja udah buanyaaakkk banget yang bisa dipelajari.

Saat menyenangkan 'turun lapangan' ke SD pun dimulai! Gw baru dapet materinya di hari Selasa, berarti gw cuma punya waktu Rabu-Jumat. Cukup lah insya Allah. Dicukup-cukupin. Ada manfaatnya juga ternyata udah 'terlatih' ngadepin proyek Roro Jonggrang di kantor :))

Dan ternyata bener, gw dapet banyak banget insight selama 3 hari berkunjung ke SD. Dari ngobrol sama guru-guru, orangtua murid, sampai interaksi dengan anak-anak SDnya. Fyuh, ini perdana banget ikutan simulasi mengajar. Modalnya cuma niat dan nekat. Semoga bermanfaat. Aamiin.

Ada satu kejadian yang bikin gw terharu. Saat itu, gw abis simulasi ngajar matematika kelas 3. Kelasnya heboh karna gw bikin kuis kecil-kecilan. Beberapa anak kelas lain ngintip-ngintip kepo. Trus waktu pulang, gw disamperin sama seorang anak kelas 4, dia bilang:

"Bu, taun depan ngajar kelas 5 ya"

Ih ya ampuuun, gw dikira guru baru :'3 Kebayang deh kalo beneran dapet kesempatan jadi Pengajar Muda. Mungkin selama setahun terharu terus kali ya. Hihihi. Aamiin dulu aja.

Jadi inget kata-kata Pak Dedi, salah satu guru di SDN Pondok Jaya 2. Dulunya beliau adalah supir pribadi. Tapi karna faktor XYZ, Pak Dedi sekarang jadi guru olahraga. Kurang lebih Pak Dedi bilang gini:

"Saya lebih betah di sini jujur aja. Seneng aja ngeliat anak-anak gini. Kadang celetukannya malah jadi motivasi. Jujur aja, gaji saya waktu jadi supir pribadi 10x lipat gaji saya di sini. Tapi rezeki itu ajaib. Kalau dulu mah kurang terus, sekarang malah cukup. Saya udah ngga jadi supir pribadi aja masih suka dipanggil bos buat nganter orang ke sana-sini. Ya ada aja jalannya. Mungkin anak-anak ini yang buka rezeki saya"

Gila gila gila. Speechless dengernya :' Semoga bisa terus jadi panutan anak-anak ya Pak. Dan semoga rezekinya ngalir terus. Makasih banyak lah buat SDN Pondok Jaya 2 dan SDN Pondok Karya 1 yang udah ngasih kesempatan simulasi mengajar selama 3 hari :D

Ini sebenernya gw pengen masuk fase cooling down, tapi blom foto 3R. Ih kenapa ya kalo buat foto bawaannya males banget? Foto di studio foto mehi cyiiin, udah nanya kmaren di PIM. Hmm.. gimana ya enaknya? Yaudalah ya, bisa lah.

Btw, kmaren Cune nawarin buat bantu apa yang bisa dia bantu. Gw pikir, kayanya perlu juga kali ya simulasi interview, secara Cune anak psiko dan punya banyak temen PM. Tapi berhubung ujan deres seharian, banjir di mana-mana, dan waktu yang terbatas, akhirnya ngga jadi. Tapi gpp, makasih Ne niatnya buat bantu :D

Sekarang, gw masih punya waktu 2 hari lagi. Udah deh, abis itu tinggal jadi diri sendiri aja. Niat insya Allah udah lurus, jadi yaaah.. nothing to lose. Semoga akan ada banyak cerita lagi setelah ini. Aamiin-se-aamiin-aamiin-nya! Dan semoga juga banyak doa mengalir.

Karna gw selalu percaya kekuatan sebuah doa :)

###

Update: (ditulis di hari Minggu, 19 Januari 2014)

Kmaren akhirnya jadi juga simulasi interview sama Cune. Setelah bingung nyari jalan, akhirnya Depok-Depok lagi, huahaha. Makasih Neee feedbacknya! Semoga gw bisa inget terus STAR nya :D

Comments