Posts

Showing posts from February, 2014

Sleep Deprivation

Seminggu ini, sepulang dari umroh, jam bangun dan tidur gw kacau banget. Bisa tidur dari sore sampe sore lagi kaya mati suri, tidur sore kebangun malem trus baru tidur pagi sampe siang, tidur malem kebangun tengah malem trus ngga bisa tidur seharian, tidur subuh bangun pagi, dll.

Nyokab sampe protes gw tidur mulu kerjaannya. Bukan tidur mulu ini namanyaaa.. justru kurang tidur malah -___-

Awalnya, gw kira ya emang karna waktu umroh jam tidur ngga beres, jadi masih jetlag sehari-dua hari. Ternyata berlangsung seminggu. Huft huft huft. Emang kaya gini ya rasanya jetlag? Apa bukan? Apa gimana sih?

Efek sampingnya jadi suka tiba-tiba pusing dan badan berasa capek banget padahal ngga ngapa-ngapain. Mana jadi keseringan typo fatal berkali-kali pula. Eror banget.

Lucunya, selama di sana mah ngga kenapa-napa. Kalo dari yang gw baca, berhubung Kabah berada di titik tengah bumi, makanya orang di sana sehat-sehat karna merupakan area bebas magnet (zero magnetism zone) yang sedikit terpapar efek …

Tentang Berbagi

Ini sok iye dan apa banget sih sebenernya, haha, tapi pengen banget nulis ini. PMS merajalela, bikin prahara di hati dan kepala.

Ada kalanya kita sakit hati luar biasa sama orang paling spesial di hidup kita (note: bukan pacar apalagi mantan). Dari semua orang, kenapa harus......?

To make it worse, rasanya ngga ada siapa pun yang bisa dipercaya buat diajak cerita. Bolak-balik nyoba, bolak-balik kecewa. Atau mungkin karna ekspektasi yang di atas rata-rata?

Well, I sometimes question myself: do I set the bar too high?

Oke lah, mungkin boleh deh sedikiiit aja membagi kepercayaan. Katanya kan, sedikit demi sedikit, lama-lama jadi bukit. Kalau pelit, lama jadi bukit. Dan ternyata rasanya legaaa! Klise, tapi seriusan selega itu loh mendapati bahwa kita ngga sendirian.

"Berbagi bikin hepi" -Akademi Berbagi Meskipun bikin hepi, ngga perlu kasih semuanya, namanya juga berbagi. Tetep harus 'sisain' bagian buat diri sendiri. Biar gimanapun, terlalu banyak berbagi bikin ketergan…

Menerjemahkan Bahagia

Judul postingan ini gw 'pinjem' dari judul cerita perjalanannya Windy Ariestanty di buku The Journeys 3. Kalau kata penulis kece ini:
"Bahagia itu tentang berkenalan dengan kata cukup. Belajar merasa cukup"
Tadi siang, ceritanya gw mau ngelanjutin recap-an yang blom selesai sekaligus melirik sekilas apa-apa yang terjadi selama bulan Desember 2013 dan Januari 2014. Saat itu, senyum gw refleks mengembang lebar.

Katanya, bahagia itu sederhana. Betul banget. Saat me-recap aka mengingat cuplikan kenangan, gw baru sadar bahwa gw udah lupa rasanya ngga bahagia, dan hai itu bikin gw mendadak merasa bahagia. Ya, sesederhana itu.

Mungkin, rupiah di rekening gw makin lama makin tirus karna belum ada penghasilan tetap lagi, tapi bukan berarti itu mengurangi kadar kebahagiaan gw. Bener kata Windy tentang terjemahan bahagia: belajar merasa cukup.

Ah, alhamdulillah :)