Keren Itu Apa Sih?

Jadi ceritanya...

Saat lagi scrolling timeline Twitter, gw liat Twitbung (Twit Bersambung) nya @miund yang membahas tentang pekerjaan, lebih tepatnya mengenai freelance. Meskipun keliatannya keren karna bisa jadi bos untuk diri sendiri dan bebas ngatur jam kerja, jadi freelance itu ngga selamanya menyenangkan.

Penghasilan ngga tetap, hasil kacrut karna kurang pengalaman, dan segala pasang-surut rintis usaha. Yang udah berpengalaman aja mungkin banget bergejolak, apalagi buat para starter. Jarang yang baru lulus langsung bisa sukses jadi freelancer.

Kata kuncinya: sabar. Bangun koneksi, pertajam skill, timba pengalaman, dll. Kalo misalnya udah freelance trus ternyata harus kembali jadi karyawan, ya gausa gengsi. Realistis aja lah, kerja ya buat cari uang.

Di zaman sekarang di mana kata "passion" jadi tren, semua orang berlomba-lomba bekerja atas nama "passion" itu. Iya ngerti, yang nge-tren emang terlihat keren. Tapi, bukan berarti hidup jadi kurang bermakna kalo pekerjaan ngga sesuai passion.

Ngomong-ngomong soal keren, sebetulnya, definisi keren itu apa sih? Keren menurut siapa? Apa indikatornya?

Jadi cerita selanjutnya...

Gara-gara Twitbung itu, gw tertohok dan teringat sebuah obrolan sama nyokab. Eh btw, itu Twitbung ngga persis kaya gitu bunyinya, interpretasi gw aja. Lampiran lengkapnya menyusul.

Lanjut.

Nah, waktu ngobrol itu, nyokab cerita kalo anak tetangga yang seumuran gw sekarang udah jadi konsultan dan lanjut kuliah S2. Gw tadinya "oh" doang, tapi seiring dengan cerita lanjutan "hebat ya dia udah mulai kerja dari kuliah, udah ngga tergantung orang tua, lanjut kuliah lagi, blablabla" gw mulai sensi.

Hmmmmmmmm.. maksudnya apa nih? Nyindir terselubung? Apa ngajak perang? *gosok pedang asah parang ngemil nasi Padang

Walaupun sambil mengernyit, gw berusaha positif. Barangkali emang dia sehebat itu. Tapi apa iya? Amacacih? Ciyus? Miapah? Egepe #lawas. Yaaah.. pengennya sih jadi dinoraurus, tapi boleh kali ya bertanya lebih lanjut. Dia jadi konsultan sendirian? Apa partner-an? Kalo partner-an, seberpengalaman apa partner-nya? Modalnya dari mana?

Nyokab ngga menjawab. Okeh, menjawab, tapi ngga tuntas dan jawabannya ngga bikin gw puas: modal dari orangtuanya. Ngga jelasin apakah dia sendirian atau partner-an. Soalnya, kalo partner nya berpengalaman ya wajar banget berarti. Ada backup-an.

Gini. Contoh paling gampang aja deh: gw pernah kerja di marketing consultant. Bos besar gw dari dulu cita-citanya mau bikin usaha, dan baru kesampean sekarang. Subhanallah banget lah kalo ngomongin pengalaman: puluhan tahun. Jam terbangnya udah tinggi. Mau main solo juga monggo.

Jadi, beliau itu 'ngelepas' jabatannya sebagai VP marketing sebuah perusahaan besar buat ngerintis usaha marketing consultant ini. Tuh! Udah mapan, udah 'aman', baru deh beliau bisa mewujudkan mimpinya itu.

Dulu tuh gw mau gabung karna alasan ini. Gw pikir, bakal seru banget nih kayanya jadi salah satu 'tokoh sejarah' yang berkontribusi dari awal. Yearite, idealis. Biasa laaah.. penyakit anak muda, hahaha.

Tapi yah, terjangkit idealis obatnya adalah realistis. Bercermin dari Pak Bos, gw menyadari bahwa tantangan jadi konsultan, freelance, enterpreneur, atau apa lah sebutannya itu gede banget. Jadi, marilah kita bermimpi tinggi, tapi selalu ingat: kenyataan menanti.

"Punya modal" bukan sekedar "punya duit", apalagi cuma "punya mimpi".

Dan untuk memperjelas semuanya, argumen gw ke nyokab adalah si anak tetangga yang seumuran gw itu masih terlalu muda untuk jadi konsultan. Itungan paling gampang banget adalah perkara jam terbang. Let say, dia lulus 2011. Berarti pengalaman kerja sebagai freshgrad baru 3 tahun.

Oke, tadi katanya dia udah kerja dari kuliah, yang mana kurang lebih 4 tahun. Berarti paling lama, pengalaman kerjanya adalah 7 tahun. Tetep aja judulnya "baru 7 tahun". Ya tapi gw mikir juga sih, di dunia ini gada yang ngga mungkin.

So, well.. let's call it my jealousy and insecurity then ;p

Gw sebetulnya bukan iri karna dia terlihat keren (berdasarkan cerita nyokab), tapi iri karna dia dibangga-banggain sama nyokab. Haha, sedih ya. Trofi kebanggaan nyokab gw ada di tangan "anak orang lain". Yaudalah ya tapinya. Jadiin motivasi aja.

Jadi, keren itu apa sih? Menurut gw simpel: bisa jadi kebanggaan nyokab. Entah dengan cara apa pun, lewat jalan apa pun. Walaupun mungkin hampir mustahil.

Someday, I'll be cool mom who can always be........ patient.

###

Lampiran:







Comments