Wednesday, April 23, 2014

#7 Bukan (mid 20-es Series)

0 comments
Jadi ceritanya...

Kmaren gw Twitter-an sepagian, ngisi waktu di perjalanan. Trus gw liat satu topik sensitif yang mengundang perdebatan: pemerkosaan dan pelecehan seksual.

Honestly, it's quite disturbing yet interesting for me. Don't get me wrong. It doesn't mean I'm permissive with such a crime. Despite whatever the issue, I just love to 'collect' point of view by being an observer.

Perdebatan berlangsung antara orang-orang yang menghimbau para perempuan untuk pakai baju tertutup dan orang-orang yang menekankan bahwa korban adalah korban. Yang salah ya pelaku, bukan baju.

Sebenernya gw pro kubu dua. Tapi gw pengen tau juga pemahaman orang-orang dari kubu satu. Alesan dan argumen mereka apa? Ada yang bilang, pakai baju tertutup aja bisa 'kena', apalagi pakai baju terbuka? Resiko.

Eh? Gimana-gimana? Menurut situ, jadi korban itu resiko? Logikanya coba jelasin.

Gw mencoba kalem dan terus menyimak. Ada yang menjelaskan gini: baju seksi itu sebab. Akibatnya adalah si pelaku jadi terangsang. Tapi karna dia ngga punya 'sarana penyalur', pelampiasannya ya ke korban ngga bersalah yang barangkali muncul di waktu dan tempat yang ngga tepat.

Jadilah pelecehan seksual.

Intinya: victim IS NOT guilty, culprit is. But by wearing proper clothes, we can reduce the POTENTIAL RISK. Reduce the domino effect. So not only it can save ourself, but also others.

Ah I see. I get the point. So it's all about domino effect then.

Yaudalah. Mungkin niatnya emang baik, ngajak orang-orang buat pakai baju sopan biar ngga 'mengundang', tapi tetep aja, buat gw, bukan masalah baju, tapi otaknya si pelaku.

Cuma jujur, 'lucu' aja. Kalau ngeliat komen-komen dari kubu dua, rata-rata yang ngomong cowo. Yaelah sist. Boys will be boys. Kalau semua cewe jadi mikir dua kali buat pakai rok mini dan baju seksi, 'pemandangan indah' buat mereka bakal berkurang dong?

Ngga heran laaah mereka se-concern itu soal "mini skirts don't rape. Rapist rape". Sekali lagi, boys will be boys. Tetep seneng memanjakan visual. Ya silakan aja sih, selama masih respek sama cewe. Mengutip Tweet anonim:
"Laki-laki kan harus kuat melindungi perempuan. Masa kalah sama tanktop dan rok mini? Lemah!"

Ini yang yang ngomong cowo. Gw bacanya jadi pengen ketawa sambil tepuk tangan. Epic banget komennya. Logis, sekaligus miris.

Ya okelah mungkin dia salah satu cowo gentle yang bisa mikir gitu. Semoga banyak spesies kaya dia di muka bumi ini. Dan SEMOGA bukan homo. Aamiin.

Tapi para pelaku (yang notabene cowo juga) bahkan bukan cuma 'kalah' sama tank top dan rok mini, tapi juga segala macem pakaian selama jenis kelaminnya betina.

Mana mikir mereka soal ngelindungin cewe? Boro-boro deh. Bisa mikir aja udah untung.

My point is: I extremely agree that real men don't rape. They may love sexy girls, but no. HELL NO! Real men don't rape. Or do sexual harassment. Once again, real men don't do such a crime. PERIOD!

Sementara itu, yang woro-woro buat pakai baju tertutup kebanyakan berjilbab. Menjelaskan banget kenapa mereka menghimbau demikian. Dalam Islam, perempuan harus nutup aurat. Tujuan mereka ya melindungi sesama perempuan biar ngga jadi 'objek visual' para pria.

Cuma yaudin, namanya juga mengingatkan. Mau dilakuin apa ngga ya pilihan.

Yaudah gini aja deh. Yang cowo jaga pikiran, yang cewe jaga kelakuan. Gimana? Kalau masih kekeuh yowes, sepakat untuk ngga sepakat aja lah udah paling bener kalau semua pihak ngerasa bener.

Sebagai penutup isu panas ini, gw pengen mengutip Tweet yang (lagi-lagi) anonim:
"Jangan dipaksakan berargumen dengan yang beda frekuensi. Mau dijelasin juga beda referensi"
Dan gw pun tutup Twitter.

###

Sorenya, saat gw kembali di perjalanan, gw liat timeline Twitter bejibun RT-an seorang selebtwit. Pertamanya, gw cuma mikir "yailah masih aja dibahas. Kirain udah kelar" dan lanjut scroll. Eh ternyata doi mulu yang muncul. ERGH.

Gw beneran keganggu banget. Banyak banget RT-an tentang orang-orang yang ngalamin pelecehan seksual. Bukan ngga empati, cuma semacam campur aduk antara sedih, ngeri, marah, dan parno bacanya, secara gw sering jalan sendirian. Malem-malem pula.

Dear selebtwit terhits sejagat raya, bukannya udah jelas banget ya sepagian dibahas stand point nya? Kenapa makin dipertegas dengan hujan RT sih? It's too much already.

ISSSH! Kalau tujuannya buat ngebuktiin argumen situ bener, ya selamet deh. Bener banget kok. Tapi udahan napah?! Mikir ngga sih? Mungkin aja followers yang pernah ngalamin kasus serupa jadi ke-recall hal-hal traumatis gara-gara muncul terus RT-an di timeline :(

Akhirnya gw unfollow juga karna ngga ngerti cara mute dari HP. Sebel tapi gaptek. Gaptek jadi sebel. Huft.

###

Trus barusan gw buka lagi timeline. Mau liat doang, udah reda apa blom. Soalnya abis itu mau gw follow lagi. HAHA. Labil banget emang. Gw masih pengen liat update-an nya, karna radar twitwar dese tuh cukup kuat. Mayan lah hiburan *anaknya demen mantengin twitwar :))

Lagian, toh gw suka bacain cerita-ceritanya juga. Sebenernya orangnya baik dan menarik. Cuma suka gengges aja. Dan buat isu yang kmaren dilempar, udah cukup banget. Gw gamau liat. Plis. Sedih.

Eh ternyata masih lanjut loooh sampai subuh. Buset betah amat mas bahas rok mini.

Yoweslah ntaran aja follow doski lagi. Udah paham banget kok poinnya. Dan gw pun super setuju kalau apa pun alesannya, yang salah tetep pelaku, bukan korban atau baju. Titik.

###

Postingan kali ini emang gada hubungannya sih sama mid 20-es series, makanya judulnya bukan (mid 20-es series). Cuma gemes aja. Diskusi cuma efektif kalau ada solusi. Kalau cuma debat kusir doang mah percuma. Twitwar boleh, rusuh jangan *lah

Apalagi cuma nyari dukungan yang intinya cuma pembuktian "tuh kan gw bener. Mau ngomong apa lo sekarang?" APALAGI yang topiknya sensitif macem pelecehan seksual, bahkan pemerkosaan. Kalau alesannya empati, bro plis. Empati itu bukan untuk diumbar keleus.

Mending share yang bermanfaat aja kaya gini:

Ah, jadi pengen belajar bela diri lagi

Monday, April 21, 2014

#6 Tacky (mid 20-es Series)

0 comments
Untuk kondisi tertentu, mungkin seseorang bisa seketika berubah jadi norak-senorak-noraknya. Termasuk gw, walaupun umur udah hampir dua lima *TERUS AJA DEL BAHAAAS. Iyalah dibahas. Orang judulnya aja mid 20-es series.

Ya kalau gw sih untungnya ngga sampe jerit-jerit histeris atau pingsan segala. Paling "wah woh wah woh" ngga santai trus nyengir-nyengir ngga jelas trus cerita ke semua orang.

Kalau masa-masa 'kesurupan' nya udah surut, jadi suka malu sendiri dan pengen ngubur diri di lumpur hisap. HAHA :">

Tapi yaudalah ya. Tiap manusia norak pada masanya.

Misalnya pasangan yang baru jadian. Atau rombongan turis yang pertama kali liat Monas. Atau fangirl yang ketemu idolanya. Atau orangtua yang anaknya lagi fase lucu-lucunya. Atau pemenang kuis. Lomba. Sayembara. Apa pun lah namanya.

Ketika itu, rasanya semua momen pengen diabadikan dan disebarluaskan.

I clearly understand that tackiness is an expression of excitement that we all wanna share to the world. It's okay to be occasionally tacky. But don't do it too often. Don't make tackiness becomes behavior. No. Just don't.

Iya, kita punya hak berekspresi. Iya, ini negara demokrasi. Tapi kalau kenorakan terus-terusan 'dieksploitasi' mah bikin iritasi.

Bukan, bukan melarang orang norak untuk berhenti, tapi mengingatkan diri sendiri. Kalau ngga bisa toleransi ya jauhi. Udah, gitu aja sih.

Sunday, April 20, 2014

#5 Kuis (mid 20-es Series)

0 comments
Waktu dateng ke acara Danone Talk, Rene ngasih satu tantangan: ngelakuin hal di luar kebiasaan pas long wiken ini. Pemenangnya diajak makan bareng di suatu resto Pakistan.

Challenge accepted.

Gw ikutan kuis. Men, gilaaa.. terakhir kali ikut kuis-kuisan tuh kayanya pas jaman SMA deh, menang nonton Premiere bareng Gadis beberapa kali. Abis itu ngga pernah ikutan lagi gara-gara nyerah obsesi menangin VW Beetle ngga kesampean. HUFT!

Tapi berhubung anaknya males usaha, jadi ikutannya kuis yang gampang dan bukan tipe kuis dengan like/RT-an terbanyak. Semoga Dewi Fortuna berpihak pada saya sebelum umur dua lima. Aamiin.

Embrace your age, Del!

Saturday, April 19, 2014

#4 Bucket List (mid 20-es Series)

0 comments
Seri macem apa ini? Aprilnya udah mau abis baru jadi 4. Zzz. Yaudalah ya.

Seperti postingan sebelumnya, gw kembali berkutat dengan hal-hal yang terlalu menarik untuk ngga diceritakan tapi terlalu banyak yang mau disampaikan. Ngok. Kenapa sih? Tulis tinggal tulis. Kaya orang susah deh.

Top 3 highlight yang mau ditulis adalah:

  1. Tour the Journeys 3 ke Serang bersama Windy Ariestanty, Hanny Kusumawati, Dina 'Dua Ransel', Alexander Thian, Valiant Budi, dan Alfredo Pasifico
  2. Danone Talk bersama Rene Suhardono, bahas tentang passion dan karir
  3. Film Jalanan

Oke, mendadak ngga mood cerita. Labil banget emang. PMS. Yang jelas, gw super duper sangat amat bahagia karna salah satu bucket list gw tercapai: ketemu Windy. Pake bonus jalan-jalan pula. Sama penulis lainnya pula! SUPEEER! Alhamdulillah :)

Mau nulis 25 bucket list aja deh:

  1. Disneyland Paris, Florida, California
  2. Santorini
  3. Vatikan, Roma
  4. Festival Hanami di Jepang Utara
  5. Karnaval Brazil
  6. Konser Pomplamoose LIVE
  7. Natal dan Paskah di negara mayoritas Kristen
  8. Liat Bunga Tulip di Belanda
  9. Naik Double Decker di London
  10. Ngerasain salju turun
  11. Perang tomat di Spanyol
  12. Ketemuan sama Mariana di Argentina
  13. Berenang di Laut Mati
  14. Maldives
  15. Main sama ubur-ubur di Kakaban
  16. Main sama lumba-lumba di Kiluan
  17. Kawah Ijen
  18. Raja Ampat
  19. Belajar bahasa Yunani dan Hawaii
  20. Foto sama Ariel Little Mermaid
  21. Ikut Wishclub trip lagi, kali ini bareng Mochan Junior, hihi
  22. Bora-bora
  23. Liat Aurora Borealis
  24. Berenang bareng paus
  25. Hawaii


Masih banyak sebetulnya, tapi segini dulu. BOLEH BANGET kalau ada yang mau kasih gw kado tiket ke salah satu destinasi bucket list (ngarep abis).

"When you want something, the universe conspires in helping you to achieve it" -Paulo Coelho
Aamiin!

Friday, April 11, 2014

#3 Pilihan (mid-20 Series)

0 comments
Hidup tuh serba salah ya. Ngga punya pilihan, salah. Kebanyakan pilihan, salah juga. Aing teh kudu piye?

Berat amat sih Del ujug-ujug bahas pilihan hidup. Ngga sih, sepele sebenernya. Biar asik aja gitu sok filosofis, haha. Jadi gini. Sebetulnya gw lagi bingung. Cuma dalam beberapa hari, terlalu banyak pilihan cerita buat ditulis menjelang umur perak gw.

Hari Selasa nonton film dokumenter "Taste the Waste" tentang makanan layak makan tapi malah dibuang-buangin. Membuka mata banget. Jadi paham apa maksud di balik "kalau makan harus diabisin, ntar nasinya nangis".

Hari Rabu ada Pemilu. Seru juga. Dari jauh-jauh hari gw udah screening CV caleg dapil gw, kepo sana-sini, dan akhirnya nyoblos. Berasa jadi HRD dadakan. Tapi ada surat suara yang gw bikin ngga sah sih, soalnya ngga berhasil cari info dan ragu sama nama-namanya (apalagi partainya).

Hari Kamis nonton Divergent. Awalnya random pengen nyobain bioskop Metropole yang dulu namanya Megaria. Sekalian ngisi waktu nunggu kereta kosong sih, males kalau balik sore, pasti penuh. Eh ternyata bagus. Tentang sebuah kota yang dibagi beberapa faksi berdasarkan kepribadian.

Hari ini akan ada briefing volunteer Europe on Screen. Sepertinya layak diabadikan dalam cerita juga. Ah ntar aja lah ini mah.

###

Pengennya sih bahas semuanya, tapi waktu terbatas. Yauda deh salah satu aja: Divergent. Mainstream banget ngga gw kalau bilang ini film bagus? Ngga peduli juga sih. Kalau emang mainstream trus kenapa?

Gw suka banget ini film! Subjektif sih, soalnya ya emang dari dulu gw tertarik sama klasifikasi kepribadian. Mau zodiak, tes Myers Briggs, DISC, golongan darah, druid sign, personality plus, sampai yang macem "what (blablabla) are you?" juga gw jabanin. Iseng-iseng ngga berhadiah.

Bukannya jadi mengotak-kotakkan, cuma seneng aja. Baca hasil tesnya, "syitmeeen" kalau berasa 'ditelanjangin', ketawa-ketawa kalau ada penjelasan yang tepat, dan yang terpenting, belajar ngenalin diri sendiri.

Yang ngga kalah serunya itu saat ngebayangin orang-orang di sekitar gw, mengaitkan sama salah satu klasifikasinya, nebak kira-kira mereka apa, dan liat hasilnya trus dibahas.

Intinya, karna gw tertarik sama tipe kepribadian, film ini jadi menarik banget di mata gw.

Eniwei, berikut sedikit sinopsis cerita Divergent ala gw:

###

Usai perang, sebuah kota entah di mana dibagi menjadi 5 faksi:
  • Abnegation untuk orang-orang tipe Oprah Winfrey yang berjiwa sosial tinggi, suka menolong, dan ngga mementingkan diri sendiri
  • Amity untuk tipe 'villagers'. Pecinta damai, murah senyum, ramah, dan penuh kehangatan
  • Candor untuk orang-orang cablak. Jujur banget kaya di film "the Invention of Lying"
  • Erudite untuk para 'Einsten-er', kaum intelek yang kayanya satu badan isinya otak semua
  • Dauntless untuk para adrenaline junkies yang nyawanya ada sembilan

Di umur 16 tahun, tiap penduduk harus memilih salah satu faksi dan ngga boleh berpaling. Hidup itu keras bro! Kalau ngga bisa bertahan hidup di faksi yang dipilih, dia akan menjadi 'sampah masyarakat' yang potongannya macem gelandangan. Yang mau ngurus mereka cuma para Abnegation.

Alkisah, ada seorang gadis bernama Beatrice yang ternyata Divergent, yaitu golongan berfaksi ganda. Mereka sulit diklasifikasikan ke dalam salah satu faksi saja. Untuk sebagian orang, posisi kaum Divergent ini dianggap mengancam stabilitas sistem. Mereka diburu dan dibunuh.

Maka dari itu, Beatrice harus merahasiakan identitasnya dan memilih bergabung bersama para 'orang gila' penantang maut: Dauntless. Dia ganti nama jadi Tris. Di situ, dia ketemu Four, salah satu mentor selama proses inisiasi menjadi Dauntless.

Mereka lama-lama makin deket dan........ emang harus ada bumbu percintaan biar seru :))

OOT dikit. Gw iseng nyoba kuis ini trus hasilnya:

Bok! Amity mentok! Huahaha

###

Ini filmnya agak-agak mirip Hunger Games sih, tapi berhubung gw juga suka Hunger Games, jadi ngga masalah. Yang jadi masalah, apa hubungannya sama judul postingan kali ini?

Ada banget hubungannya! Dari sekian pilihan yang semuanya menarik, gw memilih membahas film Divergent di mana isi ceritanya juga berbau-bau pilihan. Saat umur 16, lo mau masuk faksi mana? Tentukan dan jangan sesalkan. Kira-kira begitu.

Sebagai spoiler bastard, gw mau langsung ke ending aja: setelah adegan laga dan romansa di sana-sini, Tris dan Four akhirnya pacaran dan memilih untuk ngga tergabung pada faksi manapun.

Well, ngga memilih juga termasuk pilihan bukan?

"I don't want to be just one thing. I can't be. I want to be brave, and I want to be selfless, intelligent, and honest and kind" -Four

Tuesday, April 8, 2014

#2 Curhatan Anak Rumah Tangga (mid 20-es Series)

2 comments
Sekarang, di waktu Indonesia bagian overthink, gw mulai mikir, mungkin bener kali ya kalau cewe pasti akan jadi dewasa pada masanya.

Sepele banget sih, soal beres-beres rumah. 'Berkat' pindahan, gada mbak/bibi/apa pun sebutannya, dan pengangguran, gw dan ade gw mau gamau jadi 'anak rumah tangga'.

Nyapu, ngepel, nyuci piring, buang sampah, jemur baju, angkat jemuran, masak, beresin dapur, kamar, meja makan, kamar mandi, dll udah jadi aktivitas rutin. Cuma nyuci baju dan nyetrika aja sih yang ngga. Itu bagian nyokab.

Eh soal masak juga gw males sih. Paling ade gw yang masak, gw tinggal minta (tapi tetep nyuci piring. Huft).

Gara-gara terpaksa harus beres-beres terus, lama-lama jadi terbiasa dan menikmati. Bukan menikmati juga sih. Lebih ke hmm.. apa ya? Semacam kalau udah mulai gerak, susah berenti. Gemes kalau liat ada yang blom beres.

Doing house chores is never ending job after all.

Yang kocak, karna gw sama ade gw cewe semua, jadi kaya emak-emak banget. Keset kamar mandi gada, ngomel. Wastafel becek, ngomel. Nyapu ngga pake pengki, ngomel. Toaster lecet, ngomel. Piring blom kering udah dimasukin rak, ngomel.

Sebetulnya gw sih yang lebih sering kena omel. Bahkan ade gw yang ngomel-ngomel. Harga diri lu Deeel -___-

Wajar sih, soalnya gw pun ngerasain sendiri capeknya beres-beres. Kalau ada yang ngaco bego ya sebel lah pasti!

Trus apa hubungannya sama dewasa? Yaaa.. buat gw, salah satu indikator seorang cewe jadi 'wanita seutuhnya' adalah saat dia bisa ngurus rumah. Cetek abis emang. Tapi ketika gw bisa berpikir sampai ke sini, gw sadar ini pun tanda kedewasaan.

Yaelah, dulu mana pernah sih mikir gitu. Yang ada mah kalau ada yang bilang "cewe harus bisa ngelakuin pekerjaan domestik" gw anggep ofensif. Patriarki banget. Cih!

Padahal, ujung-ujungnya sekarang pun gw sepakat kalau cewe EMANG harus bisa ngurus rumah, walaupun tetep, salah satu syarat ngelamar gw adalah sanggup memenuhi anggaran asisten rumah tangga tiap bulan. HAHA.

Intinya sih, gw semakin sadar kalau jadi 'anak rumah tangga' bukan lagi sekedar keterpaksaan, tapi tanggung jawab. Walaupun masih sering ngejawab "tar sok tar sok" kalau disuruh nyokab, toh gw kerjain juga. Gw pun mulai refleks 'kerja bakti' tanpa disuruh. Sesimpel ade gw masak, gw nyuci piring.

Tapi sedih sebenernya, soalnya nyokab ngga pernah apresiasi sama sekali. Ya ngarep apa juga sih. Cuma kadang nyesek aja, kaya semua hal yang gw kerjain gada yang bener. Ngeliatnya yang salah mulu.

Gw bukan butuh pujian. Gw cuma butuh nyokab saring omongan. Iya deh, gw tau gw kadang salah, sering males. Tapi apa perlu sampai ngomong "emang harusnya kamu nikah aja biar ngga ngerepotin mama. Udah mau umur 25 ngga bisa apa-apa. Bangun malah mainan HP, ngga bantuin mama dari subuh udah ngejus buat kamu, nyetrika, blablabla"?

So mom, you want me to get things done or what?

Gw tau memendam emosi itu ngga sehat, tapi cuma itu yang bisa dilakuin. Gw udah ngga pengen ngelawan ortu. Udah lewat lah masa-masa rebel ala abege. Tapi kenapa masih hobi aja sih mancing keributan?

Waktu itu, saking keselnya, gw sampai gemetaran nahan ngga ngucap sepatah kata pun dan cuma bisa nonjok tembok trus kesakitan sendiri. Dodol emang, tapi gw rasa lebih baik daripada 'perang urat'.

Pedih banget dibilang "ngerepotin" dan "ngga bisa apa-apa" sama nyokab sendiri. Alih-alih pengen ngebuktiin, justru malah pengen kabur dari rumah, tapi ngga jadi. Drama abis. Gada duit juga sih, ogah jadi gelandangan.

Pengen mecahin gelas biar ramai biar mengaduh sampai gaduh tapi ADUUUH! Ntar siapa yang beresin? Yaudalah sabar-sabar aja. Semoga kesabaran gw berpoin trus bisa di-redeem jadi pahala. Aamiin.

Ah emang curhat lewat tulisan itu udah paling bikin lega lah! Katarsis. Emotional outlet. Apa pun istilahnya.

Well, semoga saat gw beranjak tua nanti, saat gw berperan sebagai orang tua, gw ngga lupa untuk tetap menjadi dewasa. Bukan sekedar bertambah usia dan nyakitin perasaan anaknya.

Sunday, April 6, 2014

#1 Mengadili Anies (mid 20-es Series)

2 comments
Kmaren sore gw dateng ke acara "Mengadili Anies" yang terbuka untuk umum. Di acara itu, semua orang berkesempatan buat tanya jawab (ya ngga semua sih) langsung sama Anies Baswedan yang katanya mau maju jadi capres.

Actually, I take notes. But since I suck at note taking, so NO! This post won't be about a report or something. It's just my first impression meeting him in person.

Jadi, seperti yang pernah gw tulis di sini, topik politik bukanlah 'it' thing buat gw. Malah bisa dibilang, salah satu topik yang gw hindari. Ngga tertarik. Titik. Tapi berhubung melek politik itu (ternyata) penting, jadinya yaaah.. minat ngga minat harus nyari tau.

"Just because you do not take an interest in politics, doesn't mean politics won't take an interest in you"
Bener banget. Nyari tau tentang dunia politik sebenernya bukan soal kita tertarik apa ngga, tapi mencegah supaya ngga jadi 'korban' politik yang menaruh ketertarikan pada kita untuk sesuatu yang buruk. Korupsi contohnya.

Walaupun satu dari semilyar, ternyata ada kok yang beneran bikin tertarik. Anies Baswedan ini misalnya. Kalau ngga mah ngapain gw sampai dateng ke acara "Mengadili Anies" segala? Eh tapi kalau ada acara serupa yang subjeknya Mr. Pelanggar HAM, gw juga mau dateng sih. KALAU ada.

Anyway, acara yang berdurasi kurang lebih 2.5 jam ini diisi dengan tanya jawab dari Twitter, Email, dan audiens yang hadir. MC-nya Indra Bekti.

Pertanyaan yang diajukan bervariasi. Dari yang 'bego-begoan' macem boyband, yang standar kaya nanyain cita-cita, sampai yang agak 'nyerempet' kaya kalau dia berpasangan dengan Mr. P. Semuanya dijawab dengan tepat guna.

Btw, masa ya, ada yang alih-alih bertanya, malah berdoa dan minta didoakan. Gw aamiin aamiin aja daaah, ngga ngerti soalnya si 'Bapak Ustadz' ngomong apa. Banyakan bahasa Arab nya daripada bahasa Indonesia nya -___-

Ini tuh entah gw nya yang gampang terpesona apa Pak Anies emang memesona, gw semakin yakin akan milih Anies Baswedan KALAU dia menang konvensi Demokrat. Maaan~ this charismatic guy really has leader quality.

Pak Anies bisa ngeliat masalah secara holistik dan bisa menjabarkannya dengan sederhana. Bahkan sempet ada yang nanya "Pak, kayanya jadi presiden gampang banget ya, padahal rumit" Haha, lawak deh mas. Itu mah emang doi aja yang jago identifikasi masalah.

Selain itu, dari video-video dan testimoni yang pernah gw liat, Pak Anies ini punya keahlian persuasi dan negosiasi yang baik. Gagasan-gagasannya juga cerdas dan kritis. Sayangnya, gw gatau nih pendekatannya 'nyampe' ngga ya ke kalangan grassroot? Mungkin lewat program IM kali ya?

Ah tapi kalaupun ngga lolos konvensi, yaaa.. semoga dukungan selalu menyertai pemimpin yang baik lah. Siapa pun. Aamiin.

"Saya bukan juru kampanye Partai Demokrat. Saya juru kampanye Indonesia Raya" -Anies Baswedan
Menjelang penghujung acara, semua audiens diajak nyanyi Indonesia Raya bareng-bareng, dan di tengah-tengah lagu, gw stop nyanyi, merem, ngerasain, dan dengerin suara orang-orang, trus tanpa sadar........ nangis.

Ngga pernah kebayang deh ini lagu bisa se-meaningful ini. Biasanya nyanyi males-malesan pas upacara bendera (BOK! Jaman kapan tuh?). Tapi saat itu, kaya ada sebuah kekuatan magis yang menghipnotis trus bikin mendadak nasionalis.

Haha, konyol sih, tapi yaudalah ya. Gw cuma terharu aja, ternyata masih banyak orang baik yang kalau istilah Pak Anies "memilih turun tangan, bukan cuma urun angan". Ternyata, di tengah segala ke-apatis dan skeptis-an, kita masih punya harapan kok. Masih ada yang peduli sama Indonesia Raya.

Terakhir, mau ngutip dikit kata-kata penutup dari Pak Anies:
"Nama acara ini memang 'Mengadili Anies', tapi sebenarnya, semua yang datang sedang memikirkan Indonesia"

Well said, Sir. Good luck for us :)


Thursday, April 3, 2014

Prolog (mid-20es Series)

2 comments
SEBULAN LAGI SEPEREMPAT ABAD!!! SEPEREMPAT ABAD!!! SEPEREMPAT ABAD!!!

Damn, kenapa terdengar begitu mengerikan ya? Mana kmaren abis baca ini pula. Tau sih itu cuma chart, tapi........

Ya gitu deh.

Jadi, daripada khawatir berlebihan, mending nyampah aja lah di sini, bikin hitung mundur kaya jaman mau resign. SERU! Kalo ngga seru, ya justru di situ serunya. Gimana bikin yang ngga seru jadi seru. Gimana nyari hal-hal yang seru, dan gimana mengabadikan keseruan itu.

Sekarang blom kepikiran sih mau nulis apa, yang penting nulis dulu aja. Ntar juga ketemu di tengah jalan.