#7 Bukan (mid 20-es Series)

Jadi ceritanya...

Kmaren gw Twitter-an sepagian, ngisi waktu di perjalanan. Trus gw liat satu topik sensitif yang mengundang perdebatan: pemerkosaan dan pelecehan seksual.

Honestly, it's quite disturbing yet interesting for me. Don't get me wrong. It doesn't mean I'm permissive with such a crime. Despite whatever the issue, I just love to 'collect' point of view by being an observer.

Perdebatan berlangsung antara orang-orang yang menghimbau para perempuan untuk pakai baju tertutup dan orang-orang yang menekankan bahwa korban adalah korban. Yang salah ya pelaku, bukan baju.

Sebenernya gw pro kubu dua. Tapi gw pengen tau juga pemahaman orang-orang dari kubu satu. Alesan dan argumen mereka apa? Ada yang bilang, pakai baju tertutup aja bisa 'kena', apalagi pakai baju terbuka? Resiko.

Eh? Gimana-gimana? Menurut situ, jadi korban itu resiko? Logikanya coba jelasin.

Gw mencoba kalem dan terus menyimak. Ada yang menjelaskan gini: baju seksi itu sebab. Akibatnya adalah si pelaku jadi terangsang. Tapi karna dia ngga punya 'sarana penyalur', pelampiasannya ya ke korban ngga bersalah yang barangkali muncul di waktu dan tempat yang ngga tepat.

Jadilah pelecehan seksual.

Intinya: victim IS NOT guilty, culprit is. But by wearing proper clothes, we can reduce the POTENTIAL RISK. Reduce the domino effect. So not only it can save ourself, but also others.

Ah I see. I get the point. So it's all about domino effect then.

Yaudalah. Mungkin niatnya emang baik, ngajak orang-orang buat pakai baju sopan biar ngga 'mengundang', tapi tetep aja, buat gw, bukan masalah baju, tapi otaknya si pelaku.

Cuma jujur, 'lucu' aja. Kalau ngeliat komen-komen dari kubu dua, rata-rata yang ngomong cowo. Yaelah sist. Boys will be boys. Kalau semua cewe jadi mikir dua kali buat pakai rok mini dan baju seksi, 'pemandangan indah' buat mereka bakal berkurang dong?

Ngga heran laaah mereka se-concern itu soal "mini skirts don't rape. Rapist rape". Sekali lagi, boys will be boys. Tetep seneng memanjakan visual. Ya silakan aja sih, selama masih respek sama cewe. Mengutip Tweet anonim:
"Laki-laki kan harus kuat melindungi perempuan. Masa kalah sama tanktop dan rok mini? Lemah!"

Ini yang yang ngomong cowo. Gw bacanya jadi pengen ketawa sambil tepuk tangan. Epic banget komennya. Logis, sekaligus miris.

Ya okelah mungkin dia salah satu cowo gentle yang bisa mikir gitu. Semoga banyak spesies kaya dia di muka bumi ini. Dan SEMOGA bukan homo. Aamiin.

Tapi para pelaku (yang notabene cowo juga) bahkan bukan cuma 'kalah' sama tank top dan rok mini, tapi juga segala macem pakaian selama jenis kelaminnya betina.

Mana mikir mereka soal ngelindungin cewe? Boro-boro deh. Bisa mikir aja udah untung.

My point is: I extremely agree that real men don't rape. They may love sexy girls, but no. HELL NO! Real men don't rape. Or do sexual harassment. Once again, real men don't do such a crime. PERIOD!

Sementara itu, yang woro-woro buat pakai baju tertutup kebanyakan berjilbab. Menjelaskan banget kenapa mereka menghimbau demikian. Dalam Islam, perempuan harus nutup aurat. Tujuan mereka ya melindungi sesama perempuan biar ngga jadi 'objek visual' para pria.

Cuma yaudin, namanya juga mengingatkan. Mau dilakuin apa ngga ya pilihan.

Yaudah gini aja deh. Yang cowo jaga pikiran, yang cewe jaga kelakuan. Gimana? Kalau masih kekeuh yowes, sepakat untuk ngga sepakat aja lah udah paling bener kalau semua pihak ngerasa bener.

Sebagai penutup isu panas ini, gw pengen mengutip Tweet yang (lagi-lagi) anonim:
"Jangan dipaksakan berargumen dengan yang beda frekuensi. Mau dijelasin juga beda referensi"
Dan gw pun tutup Twitter.

###

Sorenya, saat gw kembali di perjalanan, gw liat timeline Twitter bejibun RT-an seorang selebtwit. Pertamanya, gw cuma mikir "yailah masih aja dibahas. Kirain udah kelar" dan lanjut scroll. Eh ternyata doi mulu yang muncul. ERGH.

Gw beneran keganggu banget. Banyak banget RT-an tentang orang-orang yang ngalamin pelecehan seksual. Bukan ngga empati, cuma semacam campur aduk antara sedih, ngeri, marah, dan parno bacanya, secara gw sering jalan sendirian. Malem-malem pula.

Dear selebtwit terhits sejagat raya, bukannya udah jelas banget ya sepagian dibahas stand point nya? Kenapa makin dipertegas dengan hujan RT sih? It's too much already.

ISSSH! Kalau tujuannya buat ngebuktiin argumen situ bener, ya selamet deh. Bener banget kok. Tapi udahan napah?! Mikir ngga sih? Mungkin aja followers yang pernah ngalamin kasus serupa jadi ke-recall hal-hal traumatis gara-gara muncul terus RT-an di timeline :(

Akhirnya gw unfollow juga karna ngga ngerti cara mute dari HP. Sebel tapi gaptek. Gaptek jadi sebel. Huft.

###

Trus barusan gw buka lagi timeline. Mau liat doang, udah reda apa blom. Soalnya abis itu mau gw follow lagi. HAHA. Labil banget emang. Gw masih pengen liat update-an nya, karna radar twitwar dese tuh cukup kuat. Mayan lah hiburan *anaknya demen mantengin twitwar :))

Lagian, toh gw suka bacain cerita-ceritanya juga. Sebenernya orangnya baik dan menarik. Cuma suka gengges aja. Dan buat isu yang kmaren dilempar, udah cukup banget. Gw gamau liat. Plis. Sedih.

Eh ternyata masih lanjut loooh sampai subuh. Buset betah amat mas bahas rok mini.

Yoweslah ntaran aja follow doski lagi. Udah paham banget kok poinnya. Dan gw pun super setuju kalau apa pun alesannya, yang salah tetep pelaku, bukan korban atau baju. Titik.

###

Postingan kali ini emang gada hubungannya sih sama mid 20-es series, makanya judulnya bukan (mid 20-es series). Cuma gemes aja. Diskusi cuma efektif kalau ada solusi. Kalau cuma debat kusir doang mah percuma. Twitwar boleh, rusuh jangan *lah

Apalagi cuma nyari dukungan yang intinya cuma pembuktian "tuh kan gw bener. Mau ngomong apa lo sekarang?" APALAGI yang topiknya sensitif macem pelecehan seksual, bahkan pemerkosaan. Kalau alesannya empati, bro plis. Empati itu bukan untuk diumbar keleus.

Mending share yang bermanfaat aja kaya gini:

Ah, jadi pengen belajar bela diri lagi

Comments