Posts

Showing posts from May, 2014

Late Grieving Stage

Why people prefer hiding and denying their real feelings behind their smile? Because once you accept those, they come like a great flood. Tsunami. And you feel like drowning with no way to rescue.

Ultimately longing for my beloved long gone cat. May you rest happily ever after in heaven, Moy. I miss you. A lot :')

Mengejar

"Kalau kita terus mengejar, kita akan terus ketinggalan" (overheard di sebuah forum)
Inget bahasan sama Shasha di mana dia cerita kalau dia pernah denger ada yang bilang "gw capek ngejar mimpi. Mending gw tanya aja dia mau ke mana, ntar gw susulin".

Terus gw cerita ke lupa siapa tentang hal ini, dan komennya "yaiyalah kalau dikejar pasti lari".

Ha ha ha.

Contentment

This feeling of joy. Of living in the present. Of contentment.

Somehow gw lagi menikmati banget hidup di hari ini. Gatau ya kalau nanti, tapi yang jelas, 'enteng' banget rasanya ngga perlu bawa 'beban' ketakutan akan masa depan, ngga terburu-buru, ngga grasak-grusuk, dan ngga ambisius ngejar ini-itu.
I feel accomplished as if I have everything and it's all enough. Not too much, nor too less. Alhamdulillah :')

Kmaren Cune bilang "tapi kalau di umur sekita udah ngerasa cukup, jadi kurang berkembang juga ngga sih?"
Iya sih, tapi entah deh. Mungkin energi gw kmaren-kmaren abis kepake buat khawatir ngga penting tentang umur perak. Ngga jelas juga apa yang dikhawatirin. Makanya jadi setenang ini saat 3 Mei 2014 nya udah lewat. Fase cooling down juga kali ya jatohnya?

Intinya, gw lagi ngga ngerasa ketakutan ngejalanin hidup. Sebenernya masih banyak rasa takut, tapi yaudah, hadepin aja.
It's just life anyway.
Soal berkembang, selama masih haus ilmu, pen…

Mengendap

Gw paling ngga bisa kalau ditanya soal pesan moral dari suatu kejadian. Ngga sesegera itu. Contoh: lagi outbond, trus di akhir kegiatan ditanya "jadi... apa aja yang didapet dari acara ini?"

Biasanya, gw akan lebih banyak mendengar daripada menjawab. Anaknya suka lama nyernanya, ahaha.
Pernah suatu hari, gw diajak bokap ke rumah temennya. Tapi karna bokap masih ada kerjaan, gw disuruh ke sana berdua sama ade gw. "Ngobrol dulu aja", kata bokap. Iye emang babeh guweh suka seenaknya -___-
Waktu dijemput pulang, bokap nanya apa aja yang didapet dari ngobrol-ngobrol sama temennya itu. Pak Ilik Sas namanya. Sebetulnya, yang didapet buanyak banget, tapi saat itu gw cuma bisa jawab "yaaa.. gitu deh"
Tapi kalau sekarang ditanya lagi, gw mungkin bisa sedikit bercerita.
Sekilas, Pak Ilik ini orangnya sederhana, tipikal seniman yang gayanya nyeleneh. Agak mirip Eric Awuy sih menurut gw. Kurus begeng gitu.
Beliau ini pendiri Jaringan Rumah Usaha di Semarang. Salah sat…

Bored

What are you doing? What's next? What do you want? Why keep on searching? Why not focus? Do you really have purpose in life? What is it? -Dad.

Why are you still single? Why don't you find boyfriend? You're old enough. Don't you want to get married? -Mom.

I'm bored. Why keep on repeating same questions every time? -Me.

Master Jack

Kmaren, gw dateng ke kelas Akber tentang dunia editor dengan guru Hetih Rusli, editor Gramedia Pustaka Utama. Random sih, tapi gw makin sadar kalau gw sedikit tau tentang banyak hal. Banyak ilmu walaupun dangkal.

Jack of all trades, master of none.

Biasanya, kalau lagi ngeh gini, bawaannya sedih dan minder karna berasa ngga bisa apa-apa. Trus galau mau fokus ke mana karna semuanya merata, gada satu hal yang jauh lebih menonjol dari yang lain.

Ada sih satu-dua, tapi yaudah biasa aja gitu. Bokap pun udah sering bilang "kamu suka ngga fokus, ini mau itu mau. Tentuin"

Tapi kmaren, gw malah ketawa. Ngerasa bodoh tapi bersyukur. Emang sih, gw cuma tau dikit-dikit, tapi seenggaknya gw ngga buta sama sekali. Ya resiko sih. Salah sendiri semua-semua diikutin, haha.

Waktu itu Nesya pernah terheran-heran nanya ke gw "Del, lo tuh sebenernya kerjanya apa sih?" dan ini nanyanya bukan sekali-dua kali doang. DAN bukan cuma Nesya doang yang nanya.

Di saat yang lain udah settle di b…

Fin (mid 20-es Series)

Touch down silver age.

Sensasinya biasa aja ternyata. Gw kira bakal se-huh-hah itu di 3 Mei 2014. Ternyata ngga. Udah aja hari gw berjalan kaya hari-hari biasanya. Bedanya cuma di promo gratis Holy Cow. HAHA.

Selama sebulan nulis mid 20-es series ini, sebetulnya buanyaaak banget hal seru yang terjadi. Tapi akhirnya yang berhasil jadi tulisan cuma 8 post. Yaudalah ya. Semoga lain kali lebih rajin nulis di sini.

Satu hal yang gw pelajari dari pergalauan ngga penting soal umur seperempat abad ini, ternyata semakin gw berorientasi sama berkah yang gw dapet, gw makin keabisan alesan buat ngga bersyukur.

Berkah yang gw dapet terlalu berlimpah. Alhamdulillah.

Sebaliknya, semakin gw berorientasi sama apa-apa yang blom gw dapet, gw makin gelisah. Dan ini sensasinya ngga enak. Rasanya waktu berjalan terlalu cepet dan gw blom ngapa-ngapain. Padahal, semakin gw berambisi dapetin ini-itu, makin ngga dapet apa-apa, makin ngerasa sia-sia.

Lagian, ngejar apa sih neng buru-buru amat?

So well... I just…

#8 Main Bareng Anak-anak (mid 20-es Series)

Gw supeeer jarang main sama anak-anak. Sodara sepupu gw udah pada gede-gede, ponakan pun jarang ketemu. Paling pas lebaran, arisan, atau acara-acara tertentu.

Trus tau-tau diajakin buat jadi mentor, ngasuh 22 anak umur 9-10 tahun buat main-main semacam outbond. Acaranya mulai dari ngasih makan sapi, mandiin kerbau, tampil teater, manen kangkung, menggambar, sampai ngolah tempe.

Okay. Challenge accepted!

Jujur, khawatir juga awalnya, haha. Waktu briefing awal kan ditanya, mau jadi mentor anak umur berapa. Gw semacam insecure kalau pegang umur 3-5 tahun, dan 6-8 tahun udah ada yang nge-tek.

Sementara itu, umur belasan gw males. Udah mulai fase nyolot soalnya menjelang ABG. Inget gw jaman seumur itu, berasa senior abis mentang-mentang udah kelas 6 SD.

Ya syudaaah, umur 9-10 tahun gpp lah. Umur aman.

Perkenalan pertama masih krik-krik. Untung aja ada 2 anak yang aktif, jadi ngga terlalu mati gaya. Ini beneran "que sera sera" banget lah, secara gw ngga berpengalaman interaksi sam…