Monday, May 26, 2014

Late Grieving Stage

0 comments
Why people prefer hiding and denying their real feelings behind their smile? Because once you accept those, they come like a great flood. Tsunami. And you feel like drowning with no way to rescue.

Ultimately longing for my beloved long gone cat. May you rest happily ever after in heaven, Moy. I miss you. A lot :')

Mengejar

0 comments
"Kalau kita terus mengejar, kita akan terus ketinggalan" (overheard di sebuah forum)

Inget bahasan sama Shasha di mana dia cerita kalau dia pernah denger ada yang bilang "gw capek ngejar mimpi. Mending gw tanya aja dia mau ke mana, ntar gw susulin".

Terus gw cerita ke lupa siapa tentang hal ini, dan komennya "yaiyalah kalau dikejar pasti lari".

Ha ha ha.

Friday, May 16, 2014

Contentment

0 comments
This feeling of joy. Of living in the present. Of contentment.

Somehow gw lagi menikmati banget hidup di hari ini. Gatau ya kalau nanti, tapi yang jelas, 'enteng' banget rasanya ngga perlu bawa 'beban' ketakutan akan masa depan, ngga terburu-buru, ngga grasak-grusuk, dan ngga ambisius ngejar ini-itu.

I feel accomplished as if I have everything and it's all enough. Not too much, nor too less. Alhamdulillah :')

Kmaren Cune bilang "tapi kalau di umur sekita udah ngerasa cukup, jadi kurang berkembang juga ngga sih?"

Iya sih, tapi entah deh. Mungkin energi gw kmaren-kmaren abis kepake buat khawatir ngga penting tentang umur perak. Ngga jelas juga apa yang dikhawatirin. Makanya jadi setenang ini saat 3 Mei 2014 nya udah lewat. Fase cooling down juga kali ya jatohnya?

Intinya, gw lagi ngga ngerasa ketakutan ngejalanin hidup. Sebenernya masih banyak rasa takut, tapi yaudah, hadepin aja.

It's just life anyway.

Soal berkembang, selama masih haus ilmu, penasaran nyoba hal baru, dan ngga pernah berhenti belajar mah kayanya bakal berkembang dengan sendirinya. Bahkan mungkin tanpa sadar. Ya ngga sih? Gw ngerasa begitu soalnya.

Semacam paradoks sih, soalnya beberapa hari yang lalu gw abis ngebahas sama Shasha Dea kalau preferensi motivasi gw bukan "mau jadi kaya dia" melainkan "GAMAU BANGET JADI KAYA DIA PLIS"

Padahal kalau kata Cune, dalam psikologi, manusia itu dibagi jadi dua: mindset pengen sukses sama mindset takut gagal. Dan mindset kedua itu sebenernya ngga bagus karna orientasinya hal-hal yang negatif. Dan terkait motivasi "gamau jadi kaya dia", sebetulnya ini hal negatif juga.

But well, ain't we all paradoxical?

Abisnya gw suka ngerasa kalau pembelajaran paling berharga itu justru dateng dari contoh yang salah sih. Mau contoh? BUANYAAAK! Gausalah disebutin. Amatin aja sekeliling.

God creates people for reason. OR lesson. So consider us lucky then, to meet wrong samples so that we can learn a lesson: NOT TO BE one of them.

Jadi yaaah.. kalau selama ini misuh-misuh perihal si ini udah oon ngga ketulungan sotoy pula, si itu ngga becus, si anu ngga bener, dll, woles bae lah. Mungkin mereka emang diciptain buat jadi pembelajaran.

Eh tapi gw ngga santai sih ngadepinnya. Bikin sakit kepala banget sebetulnya, haha. Tapi yaudah, bisa tenang lagi dengan mikir gw orang yang beruntung karna bisa belajar banyak dari orang sukses, tapi belajar LEBIH BANYAK LAGI dari orang ngga beres. Sesimpel itu ajalah mikirnya.

Lagipula, gw sepaham sama logikanya Om Piring di buku keduanya tentang "7 Perilaku Orang yang Nyebelin Banget" di mana dia bilang kalau kita blom bisa jadi berguna buat dunia, seenggaknya kita bisa jadi orang yang ngga menyebalkan.

Ya kayanya sih gw bisa setenang ini karna ngerasa ngga perlu takut ngadepin masalah, karna pasti ketutup sama berkah yang melimpah. Yang ini pun buanyaaak banget contohnya.

Universe really works in mysterious way. It may not give us apple after we lost apple, but replace it with better things. Like a yummy apple pie, maybe?

Monday, May 12, 2014

Mengendap

0 comments
Gw paling ngga bisa kalau ditanya soal pesan moral dari suatu kejadian. Ngga sesegera itu. Contoh: lagi outbond, trus di akhir kegiatan ditanya "jadi... apa aja yang didapet dari acara ini?"

Biasanya, gw akan lebih banyak mendengar daripada menjawab. Anaknya suka lama nyernanya, ahaha.

Pernah suatu hari, gw diajak bokap ke rumah temennya. Tapi karna bokap masih ada kerjaan, gw disuruh ke sana berdua sama ade gw. "Ngobrol dulu aja", kata bokap. Iye emang babeh guweh suka seenaknya -___-

Waktu dijemput pulang, bokap nanya apa aja yang didapet dari ngobrol-ngobrol sama temennya itu. Pak Ilik Sas namanya. Sebetulnya, yang didapet buanyak banget, tapi saat itu gw cuma bisa jawab "yaaa.. gitu deh"

Tapi kalau sekarang ditanya lagi, gw mungkin bisa sedikit bercerita.

Sekilas, Pak Ilik ini orangnya sederhana, tipikal seniman yang gayanya nyeleneh. Agak mirip Eric Awuy sih menurut gw. Kurus begeng gitu.

Beliau ini pendiri Jaringan Rumah Usaha di Semarang. Salah satu anak usahanya bernama Indosstudio. Waktu itu, gw sempet diajak keliling kantornya Indos. 'Markas'nya kecil, karyawannya ngga sampai 10 orang, tapi karyanya GILA!

Entah gw yang norak apa gimana, gw ngga kedip ngeliat proses salah satu orang Indos bikin gambar dinosaurus yang super realistik, detail, dan terlihat hidup. Dan ngga cuma satu. Gambar ini dipake untuk bikin buku cerita yang akan dipasarkan ke luar negeri.

Iya, pasar mereka orang luar. Bayarannya pake dolar. Pak Ilik nyebutnya "eksportir digital" karna semua karyanya berbentuk digital. Gw pernah pake jasa Indos buat salah satu kerjaan di kantor lama. Dan emang hasilnya memuaskan walaupun ngga pernah ketemu tatap muka.

Ini baru Indos. Blom yang lain-lain. Emang penampilan tuh menipu deh.

Selain punya Jaringan Rumah Usaha, Pak Ilik ini juga punya jaringan kolega yang luas banget. Akademi Berbagi tau. Kenal sama Mbak Ainun nya. Ya emang orang Semarang juga sih.

Gagas Media tau. Kenal sama Windy Ariestanty. Bahkan kenal sama yang punya Agromedia.

Rumah Perubahan tau. Kenal sama Rhenald Kasali. Bahkan katanya lagi kerjasama buat ngembangin model bisnis Rumah Perubahan ini.

Indonesia Mengajar tau, walaupun dia malah nyaranin buat bikin konsep yang serupa dengan lingkup yang lebih kecil pas gw bilang gw sempet daftar jadi Pengajar Muda.

Sandiaga Uno kenal. Bahkan berkali-kali Pak Ilik nyebut 'diculik' naik helikopter sama Sandiaga Uno cuma buat ngobrol-ngobrol.

Ngomongin Hello Motion sama KDRI tau. Kenal sama Wahyu Aditya dan istrinya juga. 

Ini kayanya tiap gw sebut nama atau gerakan, Pak Ilik tau semua. Dan bukan sekedar tau. Beliau banyak cerita tentang mereka, seolah-olah udah kenal akrab. Wow banget lah.

Sebetulnya Pak Ilik berpesan "jangan percaya saya. Kamu bisa cek sendiri" dan gw pun membenarkan. Emang ngga boleh menelan semua informasi gitu aja. Harus cari tau lebih lanjut. Tapi ngga bisa dipungkiri, gw terhipnotis.

Selalu deh. Tiap ketemu orang yang inspiratif, yang dari cara ngomongnya keliatan kalau dia tau bener apa yang dikerjakan dan menikmatinya, yang hidupnya mengorbit pada hal-hal yang disukai, dan yang matanya berbinar-binar tiap cerita, gw ngga pernah ngga terpukau.

Menariknya lagi, orang tipe begini adalah orang yang rendah hati, yang orientasinya bukan soal materi, tapi berbagi. Mereka ngga ngomongin apa yang dicapai, tapi serunya mencapai.

Dan pada orang-orang macem inilah gw mengendapkan informasi. Untuk suatu saat gw aduk, tunggu sampai mengendap lagi, lalu sesap perlahan. Amati, kemudian nikmati.

"Saat kita mampu menemukan tujuan dalam pekerjaan kita, uang akhirnya hanya menjadi produk sampingan" -@iliksas

Bored

0 comments
What are you doing? What's next? What do you want? Why keep on searching? Why not focus? Do you really have purpose in life? What is it? -Dad.

Why are you still single? Why don't you find boyfriend? You're old enough. Don't you want to get married? -Mom.

I'm bored. Why keep on repeating same questions every time? -Me.

Friday, May 9, 2014

Master Jack

3 comments
Kmaren, gw dateng ke kelas Akber tentang dunia editor dengan guru Hetih Rusli, editor Gramedia Pustaka Utama. Random sih, tapi gw makin sadar kalau gw sedikit tau tentang banyak hal. Banyak ilmu walaupun dangkal.

Jack of all trades, master of none.

Biasanya, kalau lagi ngeh gini, bawaannya sedih dan minder karna berasa ngga bisa apa-apa. Trus galau mau fokus ke mana karna semuanya merata, gada satu hal yang jauh lebih menonjol dari yang lain.

Ada sih satu-dua, tapi yaudah biasa aja gitu. Bokap pun udah sering bilang "kamu suka ngga fokus, ini mau itu mau. Tentuin"

Tapi kmaren, gw malah ketawa. Ngerasa bodoh tapi bersyukur. Emang sih, gw cuma tau dikit-dikit, tapi seenggaknya gw ngga buta sama sekali. Ya resiko sih. Salah sendiri semua-semua diikutin, haha.

Waktu itu Nesya pernah terheran-heran nanya ke gw "Del, lo tuh sebenernya kerjanya apa sih?" dan ini nanyanya bukan sekali-dua kali doang. DAN bukan cuma Nesya doang yang nanya.

Di saat yang lain udah settle di bidangnya masing-masing, gw masih meraba-raba, semua pintu gw ketok. Atas nama penasaran.

Ya gimana dong? Gw sadar gw tipikal anak generalis, bukan spesialis. Jadi sebenernya, buat gw, posisi antara adalah posisi paling strategis.

Jack of all trades, master of none. Often times better than just master of one ;)

Thursday, May 8, 2014

Fin (mid 20-es Series)

0 comments
Touch down silver age.

Sensasinya biasa aja ternyata. Gw kira bakal se-huh-hah itu di 3 Mei 2014. Ternyata ngga. Udah aja hari gw berjalan kaya hari-hari biasanya. Bedanya cuma di promo gratis Holy Cow. HAHA.

Selama sebulan nulis mid 20-es series ini, sebetulnya buanyaaak banget hal seru yang terjadi. Tapi akhirnya yang berhasil jadi tulisan cuma 8 post. Yaudalah ya. Semoga lain kali lebih rajin nulis di sini.

Satu hal yang gw pelajari dari pergalauan ngga penting soal umur seperempat abad ini, ternyata semakin gw berorientasi sama berkah yang gw dapet, gw makin keabisan alesan buat ngga bersyukur.

Berkah yang gw dapet terlalu berlimpah. Alhamdulillah.

Sebaliknya, semakin gw berorientasi sama apa-apa yang blom gw dapet, gw makin gelisah. Dan ini sensasinya ngga enak. Rasanya waktu berjalan terlalu cepet dan gw blom ngapa-ngapain. Padahal, semakin gw berambisi dapetin ini-itu, makin ngga dapet apa-apa, makin ngerasa sia-sia.

Lagian, ngejar apa sih neng buru-buru amat?

So well... I just constantly remind myself: you can't have it all anyway, Del. And suddenly, all the worries and anxieties are gone, replaced with bless and contentment :)

Salah satu 7 deadly sin adalah greed. Keserakahan.

Gw melatih hal ini dari hal paling sederhana: makan. Selalu ambil porsi secukupnya, berhenti sebelum kenyang, dan habiskan. Medan latian paling berat soal ini tuh kondangan dan resto all you can eat, karna pasti terselip pikiran "rugi kalau ngga nyicipin".

Tapi kadang, ada situasi di mana gw dapet makanan yang melebihi porsi (misalnya nasi bungkus), jadi pilihannya kalau ngga kasih ke orang lain, sharing makanan, ya dibuang.

Kalau emang gada yang mau diajak sharing makanan dan terpaksa harus dibuang tuh rasanya nyesek karna jadi inget film Taste the Waste di mana makanan dibuang-buang padahal masih layak makan.

Cuma yaaa.. mau gimana? Ngga mungkin juga kan ngasih makanan yang udah dimakan? Lagian, kalau disimpen trus basi kan ujung-ujungnya dibuang juga.

Trus sekarang gw jadi suka ngasih apa pun yang gw dapet tapi ngga gw butuhkan. Waktu dua minggu yang lalu gw jadi volunteer acara Rumah Perubahan, gw dapet goodie bag yang lumayan banyak isinya, tapi palingan bakal tergeletak gitu aja di rumah. Ada cemilan, Tolak Angin, dll.

Akhirnya secara random gw bagi-bagiin di angkot, dan itu rasanya........ kalau bisa gw mintain lagi goodie bag nya dan bagi-bagi ke mereka, gw balik lagi deh ke Rumah Perubahan. Seneng banget ngeliat mereka senyum seneng nerimanya :)

Kmaren, gw nyumbang sesuatu dan baru ngeh itu sekitar 80% dari uang tunai yang gw bawa, dan baru inget duit di ATM pun udah abis. Pinter banget ngga mikir makan-transport gimana. Ini kalau dompet gw dicopet, apes banget kali si copetnya. Recehan doang isinya, hahaha.

Tapi entah gimana, ternyata cukup aja gitu hidup seharian dengan modal recehan. Dan sama sekali ngga nyesel. Cuma berasa dodol aja :))

Yang mau gw highlight bukan soal kedodolan sekaligus keberuntungan gw masih selamet hidup dari recehan, tapi perasaan hangat saat nyumbang.

Padahal gw cuma ngebayangin kalau apa yang gw kasih bakal berguna banget buat mereka. Udah. Gitu doang bisa bikin mood gw cerah seharian. Gampangan banget ya gw, haha.

Intinya sih, di umur perak ini, harapan gw sederhana: bisa ngurangin keserakahan dengan lebih banyak berbagi. Ngutip tagline Akademi Berbagi:
"Karna berbagi bikin hepi"

Monday, May 5, 2014

#8 Main Bareng Anak-anak (mid 20-es Series)

0 comments
Gw supeeer jarang main sama anak-anak. Sodara sepupu gw udah pada gede-gede, ponakan pun jarang ketemu. Paling pas lebaran, arisan, atau acara-acara tertentu.

Trus tau-tau diajakin buat jadi mentor, ngasuh 22 anak umur 9-10 tahun buat main-main semacam outbond. Acaranya mulai dari ngasih makan sapi, mandiin kerbau, tampil teater, manen kangkung, menggambar, sampai ngolah tempe.

Okay. Challenge accepted!

Jujur, khawatir juga awalnya, haha. Waktu briefing awal kan ditanya, mau jadi mentor anak umur berapa. Gw semacam insecure kalau pegang umur 3-5 tahun, dan 6-8 tahun udah ada yang nge-tek.

Sementara itu, umur belasan gw males. Udah mulai fase nyolot soalnya menjelang ABG. Inget gw jaman seumur itu, berasa senior abis mentang-mentang udah kelas 6 SD.

Ya syudaaah, umur 9-10 tahun gpp lah. Umur aman.

Perkenalan pertama masih krik-krik. Untung aja ada 2 anak yang aktif, jadi ngga terlalu mati gaya. Ini beneran "que sera sera" banget lah, secara gw ngga berpengalaman interaksi sama anak-anak.

Tapi pelan-pelan, sambil jalan dari 1 pos ke pos lain, gw coba ajak ngobrol personal satu per satu. Ya ngga bisa semuanya sih, waktunya ngga cukup. Tapi lumayan lah. Ada yang tadinya malu-malu jadi akrab, maunya gandeng tangan gw terus :3

Ada juga yang ternyata kakaknya anak MB Tarki. Gw agak kaget pas dia tanya "Kakak ikut marching band ya?" trus gw baru ngeh gw emang lagi pakai baju MB. Hidup gw ngga jauh-jauh dari situ yeee -___-

Trus ada yang nanya umur gw.

Anak 1: "Kakak umur berapa?"
Gw: "Tebak!"
Anak 1: "16 tahun?"

Huahahaha, aku muda sekaliii..

Ada kejadian menarik pas acara mandiin kerbau. Abis selesai basah-basahan, mereka ganti baju dan pakai sepatu. Salah satu anak nyeker. Gw samperin dan tanya.

Gw: "Sepatu kamu mana? Kok ngga dipake?"
Anak 2: "Abis nginjek kotoran sapi kaaak, lagi dicuci, blom kering"
Gw: "Ih kamuuu.. jorok ih"
Anak 2: "Kan katanya berani kotor itu baik"

Haha, pinter doi. Anak jaman sekarang jago ngeles ya :))

Trus pas lagi nunggu penutupan acara, gw nanya ke anak-anak yang keliatannya ngga bareng orang tuanya.

Gw: "Mama kamu ngga dateng?"
Anak 3: "Mamaku kan udah ngga ada"
Gw: "Oh... (bingung harus respon apa) ...kalo papa kamu?"
Anak 3: "Lagi keluar kota, blom pulang"
Gw: "Trus kamu ke sini sama siapa?"
Anak 3: "Sendirian"
Gw: "Naik apa ke sini?"
Anak 3: "Angkutan umum"
Gw: "..." (speechless)

Ini anak mandiri banget. Bahkan dia nyiapin bekal sama botol minum sendiri. Luar biasaaa! Itu buat masuk ke lokasi acaranya lumayan peer juga, soalnya dari depan gang gada kendaraan umum, jadi harus jalan kaki (kecuali bawa kendaraan pribadi ya).

Liat anak-anak ini main, gw jadi ngebayangin kalau suatu saat gw punya anak, gw gamau dia 'terkurung' di sekolah. Biar aja dia bermain sesuai umur. Bebaaas mau ikut kegiatan apa aja. Peran gw sebagai mentor, bukan diktator.

Toh sambil main bisa belajar juga kaya acara ini. Kaya si anak 2 yang nyeker itu. Dia berhasil belajar ngebalikin kata-kata gw di awal, di mana gw bilang "yang bawa baju ganti ikut mandiin kerbau yuk! Gpp kotor-kotor sedikit. Berani kotor itu baik" Hahaha.

Atau kaya si anak 3 yang mandiri banget itu. Walaupun gw agak 'ckck' juga ini ortunya bisa-bisanya ngelepas anaknya gitu aja, tapi gw yakin banget dia pasti dapetin sesuatu dari acara ini. Well........ semoga.