#8 Main Bareng Anak-anak (mid 20-es Series)

Gw supeeer jarang main sama anak-anak. Sodara sepupu gw udah pada gede-gede, ponakan pun jarang ketemu. Paling pas lebaran, arisan, atau acara-acara tertentu.

Trus tau-tau diajakin buat jadi mentor, ngasuh 22 anak umur 9-10 tahun buat main-main semacam outbond. Acaranya mulai dari ngasih makan sapi, mandiin kerbau, tampil teater, manen kangkung, menggambar, sampai ngolah tempe.

Okay. Challenge accepted!

Jujur, khawatir juga awalnya, haha. Waktu briefing awal kan ditanya, mau jadi mentor anak umur berapa. Gw semacam insecure kalau pegang umur 3-5 tahun, dan 6-8 tahun udah ada yang nge-tek.

Sementara itu, umur belasan gw males. Udah mulai fase nyolot soalnya menjelang ABG. Inget gw jaman seumur itu, berasa senior abis mentang-mentang udah kelas 6 SD.

Ya syudaaah, umur 9-10 tahun gpp lah. Umur aman.

Perkenalan pertama masih krik-krik. Untung aja ada 2 anak yang aktif, jadi ngga terlalu mati gaya. Ini beneran "que sera sera" banget lah, secara gw ngga berpengalaman interaksi sama anak-anak.

Tapi pelan-pelan, sambil jalan dari 1 pos ke pos lain, gw coba ajak ngobrol personal satu per satu. Ya ngga bisa semuanya sih, waktunya ngga cukup. Tapi lumayan lah. Ada yang tadinya malu-malu jadi akrab, maunya gandeng tangan gw terus :3

Ada juga yang ternyata kakaknya anak MB Tarki. Gw agak kaget pas dia tanya "Kakak ikut marching band ya?" trus gw baru ngeh gw emang lagi pakai baju MB. Hidup gw ngga jauh-jauh dari situ yeee -___-

Trus ada yang nanya umur gw.

Anak 1: "Kakak umur berapa?"
Gw: "Tebak!"
Anak 1: "16 tahun?"

Huahahaha, aku muda sekaliii..

Ada kejadian menarik pas acara mandiin kerbau. Abis selesai basah-basahan, mereka ganti baju dan pakai sepatu. Salah satu anak nyeker. Gw samperin dan tanya.

Gw: "Sepatu kamu mana? Kok ngga dipake?"
Anak 2: "Abis nginjek kotoran sapi kaaak, lagi dicuci, blom kering"
Gw: "Ih kamuuu.. jorok ih"
Anak 2: "Kan katanya berani kotor itu baik"

Haha, pinter doi. Anak jaman sekarang jago ngeles ya :))

Trus pas lagi nunggu penutupan acara, gw nanya ke anak-anak yang keliatannya ngga bareng orang tuanya.

Gw: "Mama kamu ngga dateng?"
Anak 3: "Mamaku kan udah ngga ada"
Gw: "Oh... (bingung harus respon apa) ...kalo papa kamu?"
Anak 3: "Lagi keluar kota, blom pulang"
Gw: "Trus kamu ke sini sama siapa?"
Anak 3: "Sendirian"
Gw: "Naik apa ke sini?"
Anak 3: "Angkutan umum"
Gw: "..." (speechless)

Ini anak mandiri banget. Bahkan dia nyiapin bekal sama botol minum sendiri. Luar biasaaa! Itu buat masuk ke lokasi acaranya lumayan peer juga, soalnya dari depan gang gada kendaraan umum, jadi harus jalan kaki (kecuali bawa kendaraan pribadi ya).

Liat anak-anak ini main, gw jadi ngebayangin kalau suatu saat gw punya anak, gw gamau dia 'terkurung' di sekolah. Biar aja dia bermain sesuai umur. Bebaaas mau ikut kegiatan apa aja. Peran gw sebagai mentor, bukan diktator.

Toh sambil main bisa belajar juga kaya acara ini. Kaya si anak 2 yang nyeker itu. Dia berhasil belajar ngebalikin kata-kata gw di awal, di mana gw bilang "yang bawa baju ganti ikut mandiin kerbau yuk! Gpp kotor-kotor sedikit. Berani kotor itu baik" Hahaha.

Atau kaya si anak 3 yang mandiri banget itu. Walaupun gw agak 'ckck' juga ini ortunya bisa-bisanya ngelepas anaknya gitu aja, tapi gw yakin banget dia pasti dapetin sesuatu dari acara ini. Well........ semoga.

Comments