Contentment

This feeling of joy. Of living in the present. Of contentment.

Somehow gw lagi menikmati banget hidup di hari ini. Gatau ya kalau nanti, tapi yang jelas, 'enteng' banget rasanya ngga perlu bawa 'beban' ketakutan akan masa depan, ngga terburu-buru, ngga grasak-grusuk, dan ngga ambisius ngejar ini-itu.

I feel accomplished as if I have everything and it's all enough. Not too much, nor too less. Alhamdulillah :')

Kmaren Cune bilang "tapi kalau di umur sekita udah ngerasa cukup, jadi kurang berkembang juga ngga sih?"

Iya sih, tapi entah deh. Mungkin energi gw kmaren-kmaren abis kepake buat khawatir ngga penting tentang umur perak. Ngga jelas juga apa yang dikhawatirin. Makanya jadi setenang ini saat 3 Mei 2014 nya udah lewat. Fase cooling down juga kali ya jatohnya?

Intinya, gw lagi ngga ngerasa ketakutan ngejalanin hidup. Sebenernya masih banyak rasa takut, tapi yaudah, hadepin aja.

It's just life anyway.

Soal berkembang, selama masih haus ilmu, penasaran nyoba hal baru, dan ngga pernah berhenti belajar mah kayanya bakal berkembang dengan sendirinya. Bahkan mungkin tanpa sadar. Ya ngga sih? Gw ngerasa begitu soalnya.

Semacam paradoks sih, soalnya beberapa hari yang lalu gw abis ngebahas sama Shasha Dea kalau preferensi motivasi gw bukan "mau jadi kaya dia" melainkan "GAMAU BANGET JADI KAYA DIA PLIS"

Padahal kalau kata Cune, dalam psikologi, manusia itu dibagi jadi dua: mindset pengen sukses sama mindset takut gagal. Dan mindset kedua itu sebenernya ngga bagus karna orientasinya hal-hal yang negatif. Dan terkait motivasi "gamau jadi kaya dia", sebetulnya ini hal negatif juga.

But well, ain't we all paradoxical?

Abisnya gw suka ngerasa kalau pembelajaran paling berharga itu justru dateng dari contoh yang salah sih. Mau contoh? BUANYAAAK! Gausalah disebutin. Amatin aja sekeliling.

God creates people for reason. OR lesson. So consider us lucky then, to meet wrong samples so that we can learn a lesson: NOT TO BE one of them.

Jadi yaaah.. kalau selama ini misuh-misuh perihal si ini udah oon ngga ketulungan sotoy pula, si itu ngga becus, si anu ngga bener, dll, woles bae lah. Mungkin mereka emang diciptain buat jadi pembelajaran.

Eh tapi gw ngga santai sih ngadepinnya. Bikin sakit kepala banget sebetulnya, haha. Tapi yaudah, bisa tenang lagi dengan mikir gw orang yang beruntung karna bisa belajar banyak dari orang sukses, tapi belajar LEBIH BANYAK LAGI dari orang ngga beres. Sesimpel itu ajalah mikirnya.

Lagipula, gw sepaham sama logikanya Om Piring di buku keduanya tentang "7 Perilaku Orang yang Nyebelin Banget" di mana dia bilang kalau kita blom bisa jadi berguna buat dunia, seenggaknya kita bisa jadi orang yang ngga menyebalkan.

Ya kayanya sih gw bisa setenang ini karna ngerasa ngga perlu takut ngadepin masalah, karna pasti ketutup sama berkah yang melimpah. Yang ini pun buanyaaak banget contohnya.

Universe really works in mysterious way. It may not give us apple after we lost apple, but replace it with better things. Like a yummy apple pie, maybe?

No comments:

Powered by Blogger.