Fin (mid 20-es Series)

Touch down silver age.

Sensasinya biasa aja ternyata. Gw kira bakal se-huh-hah itu di 3 Mei 2014. Ternyata ngga. Udah aja hari gw berjalan kaya hari-hari biasanya. Bedanya cuma di promo gratis Holy Cow. HAHA.

Selama sebulan nulis mid 20-es series ini, sebetulnya buanyaaak banget hal seru yang terjadi. Tapi akhirnya yang berhasil jadi tulisan cuma 8 post. Yaudalah ya. Semoga lain kali lebih rajin nulis di sini.

Satu hal yang gw pelajari dari pergalauan ngga penting soal umur seperempat abad ini, ternyata semakin gw berorientasi sama berkah yang gw dapet, gw makin keabisan alesan buat ngga bersyukur.

Berkah yang gw dapet terlalu berlimpah. Alhamdulillah.

Sebaliknya, semakin gw berorientasi sama apa-apa yang blom gw dapet, gw makin gelisah. Dan ini sensasinya ngga enak. Rasanya waktu berjalan terlalu cepet dan gw blom ngapa-ngapain. Padahal, semakin gw berambisi dapetin ini-itu, makin ngga dapet apa-apa, makin ngerasa sia-sia.

Lagian, ngejar apa sih neng buru-buru amat?

So well... I just constantly remind myself: you can't have it all anyway, Del. And suddenly, all the worries and anxieties are gone, replaced with bless and contentment :)

Salah satu 7 deadly sin adalah greed. Keserakahan.

Gw melatih hal ini dari hal paling sederhana: makan. Selalu ambil porsi secukupnya, berhenti sebelum kenyang, dan habiskan. Medan latian paling berat soal ini tuh kondangan dan resto all you can eat, karna pasti terselip pikiran "rugi kalau ngga nyicipin".

Tapi kadang, ada situasi di mana gw dapet makanan yang melebihi porsi (misalnya nasi bungkus), jadi pilihannya kalau ngga kasih ke orang lain, sharing makanan, ya dibuang.

Kalau emang gada yang mau diajak sharing makanan dan terpaksa harus dibuang tuh rasanya nyesek karna jadi inget film Taste the Waste di mana makanan dibuang-buang padahal masih layak makan.

Cuma yaaa.. mau gimana? Ngga mungkin juga kan ngasih makanan yang udah dimakan? Lagian, kalau disimpen trus basi kan ujung-ujungnya dibuang juga.

Trus sekarang gw jadi suka ngasih apa pun yang gw dapet tapi ngga gw butuhkan. Waktu dua minggu yang lalu gw jadi volunteer acara Rumah Perubahan, gw dapet goodie bag yang lumayan banyak isinya, tapi palingan bakal tergeletak gitu aja di rumah. Ada cemilan, Tolak Angin, dll.

Akhirnya secara random gw bagi-bagiin di angkot, dan itu rasanya........ kalau bisa gw mintain lagi goodie bag nya dan bagi-bagi ke mereka, gw balik lagi deh ke Rumah Perubahan. Seneng banget ngeliat mereka senyum seneng nerimanya :)

Kmaren, gw nyumbang sesuatu dan baru ngeh itu sekitar 80% dari uang tunai yang gw bawa, dan baru inget duit di ATM pun udah abis. Pinter banget ngga mikir makan-transport gimana. Ini kalau dompet gw dicopet, apes banget kali si copetnya. Recehan doang isinya, hahaha.

Tapi entah gimana, ternyata cukup aja gitu hidup seharian dengan modal recehan. Dan sama sekali ngga nyesel. Cuma berasa dodol aja :))

Yang mau gw highlight bukan soal kedodolan sekaligus keberuntungan gw masih selamet hidup dari recehan, tapi perasaan hangat saat nyumbang.

Padahal gw cuma ngebayangin kalau apa yang gw kasih bakal berguna banget buat mereka. Udah. Gitu doang bisa bikin mood gw cerah seharian. Gampangan banget ya gw, haha.

Intinya sih, di umur perak ini, harapan gw sederhana: bisa ngurangin keserakahan dengan lebih banyak berbagi. Ngutip tagline Akademi Berbagi:
"Karna berbagi bikin hepi"

Comments