Mengendap

Gw paling ngga bisa kalau ditanya soal pesan moral dari suatu kejadian. Ngga sesegera itu. Contoh: lagi outbond, trus di akhir kegiatan ditanya "jadi... apa aja yang didapet dari acara ini?"

Biasanya, gw akan lebih banyak mendengar daripada menjawab. Anaknya suka lama nyernanya, ahaha.

Pernah suatu hari, gw diajak bokap ke rumah temennya. Tapi karna bokap masih ada kerjaan, gw disuruh ke sana berdua sama ade gw. "Ngobrol dulu aja", kata bokap. Iye emang babeh guweh suka seenaknya -___-

Waktu dijemput pulang, bokap nanya apa aja yang didapet dari ngobrol-ngobrol sama temennya itu. Pak Ilik Sas namanya. Sebetulnya, yang didapet buanyak banget, tapi saat itu gw cuma bisa jawab "yaaa.. gitu deh"

Tapi kalau sekarang ditanya lagi, gw mungkin bisa sedikit bercerita.

Sekilas, Pak Ilik ini orangnya sederhana, tipikal seniman yang gayanya nyeleneh. Agak mirip Eric Awuy sih menurut gw. Kurus begeng gitu.

Beliau ini pendiri Jaringan Rumah Usaha di Semarang. Salah satu anak usahanya bernama Indosstudio. Waktu itu, gw sempet diajak keliling kantornya Indos. 'Markas'nya kecil, karyawannya ngga sampai 10 orang, tapi karyanya GILA!

Entah gw yang norak apa gimana, gw ngga kedip ngeliat proses salah satu orang Indos bikin gambar dinosaurus yang super realistik, detail, dan terlihat hidup. Dan ngga cuma satu. Gambar ini dipake untuk bikin buku cerita yang akan dipasarkan ke luar negeri.

Iya, pasar mereka orang luar. Bayarannya pake dolar. Pak Ilik nyebutnya "eksportir digital" karna semua karyanya berbentuk digital. Gw pernah pake jasa Indos buat salah satu kerjaan di kantor lama. Dan emang hasilnya memuaskan walaupun ngga pernah ketemu tatap muka.

Ini baru Indos. Blom yang lain-lain. Emang penampilan tuh menipu deh.

Selain punya Jaringan Rumah Usaha, Pak Ilik ini juga punya jaringan kolega yang luas banget. Akademi Berbagi tau. Kenal sama Mbak Ainun nya. Ya emang orang Semarang juga sih.

Gagas Media tau. Kenal sama Windy Ariestanty. Bahkan kenal sama yang punya Agromedia.

Rumah Perubahan tau. Kenal sama Rhenald Kasali. Bahkan katanya lagi kerjasama buat ngembangin model bisnis Rumah Perubahan ini.

Indonesia Mengajar tau, walaupun dia malah nyaranin buat bikin konsep yang serupa dengan lingkup yang lebih kecil pas gw bilang gw sempet daftar jadi Pengajar Muda.

Sandiaga Uno kenal. Bahkan berkali-kali Pak Ilik nyebut 'diculik' naik helikopter sama Sandiaga Uno cuma buat ngobrol-ngobrol.

Ngomongin Hello Motion sama KDRI tau. Kenal sama Wahyu Aditya dan istrinya juga. 

Ini kayanya tiap gw sebut nama atau gerakan, Pak Ilik tau semua. Dan bukan sekedar tau. Beliau banyak cerita tentang mereka, seolah-olah udah kenal akrab. Wow banget lah.

Sebetulnya Pak Ilik berpesan "jangan percaya saya. Kamu bisa cek sendiri" dan gw pun membenarkan. Emang ngga boleh menelan semua informasi gitu aja. Harus cari tau lebih lanjut. Tapi ngga bisa dipungkiri, gw terhipnotis.

Selalu deh. Tiap ketemu orang yang inspiratif, yang dari cara ngomongnya keliatan kalau dia tau bener apa yang dikerjakan dan menikmatinya, yang hidupnya mengorbit pada hal-hal yang disukai, dan yang matanya berbinar-binar tiap cerita, gw ngga pernah ngga terpukau.

Menariknya lagi, orang tipe begini adalah orang yang rendah hati, yang orientasinya bukan soal materi, tapi berbagi. Mereka ngga ngomongin apa yang dicapai, tapi serunya mencapai.

Dan pada orang-orang macem inilah gw mengendapkan informasi. Untuk suatu saat gw aduk, tunggu sampai mengendap lagi, lalu sesap perlahan. Amati, kemudian nikmati.

"Saat kita mampu menemukan tujuan dalam pekerjaan kita, uang akhirnya hanya menjadi produk sampingan" -@iliksas

Comments