(Bisa Jadi) Tentang Pilpres

H-7 pilpres.

Jujur, gw degdegan. Parno. Takut rusuh, ngeliat baik pendukung fanatik Jokowi maupun Prabowo sama-sama 'panasan'. Doh! Macem fansnya Agnes Monica deh. Kalau ada yang kritik idolanya, nyerangnya udah kaya Sparta.

Mana sekarang udah blur mana yang black campaign mana yang negative campaign. Trus ada lagi reversed campaign, di mana oknum JUSTRU menyebar isu negatif tentang capres pilihannya untuk menarik simpati.

Ngga ngerti lagi lah. Rasanya tiap mencerna informasi tuh saringannya banyak banget. Mulai dari mempertanyakan motif tulisan, siapa yang mempublikasikan, sampai kebenaran pesan. Pusing.

Lebih pusing lagi sama debat kusir yang fokusnya nyerang pihak lawan, bukan ngasih informasi. Nyeh! Tapi kalau lagi iseng, gw suka juga sih bacain komen-komen 'drama' buat hiburan, hahaha.

Udah gitu, berhubung pendukung rese nan gengges bertebaran layaknya ketombe, akhirnya malah ada yang berpikir buat golput, padahal tadinya udah mau milih salah satunya. ISSSH!

Kalau gw sih gamau golput. Lebih tepatnya, ogah rugi. 5 tahun sekali milih, masa ngga dimanfaatin dengan maksimal? Blom tentu 5 tahun lagi bisa milih kalau presiden yang kepilih balik lagi ke Orba. Meeen, amit-amit jangan sampe!!!

Akhirnya gw memutuskan ngikutin kata hati aja. Ya ya ya, ngerti kok, buat keputusan penting gini mah harusnya rasional. Gw udah mencoba. Dari mulai ngikutin debat, baca dan nonton buanyaaak link artikel, video, dll, sampai cari info dan diskusi sana-sini buat jadi referensi.

Cuma ya itu tadi, pusing. Makanya gw bismillah aja, feeling over logic. Modal percaya.

Lagipula bukannya dalam penentuan keputusan, ketika logika tersendat, bersandar pada hati bisa jadi tindakan yang tepat?

Bisa jadi, bisa jadi.

No comments:

Powered by Blogger.