The Journey with The Writers

Jadi ceritanya... beberapa hari yang lalu gw abis liat foto-foto waktu jalan ke Serang bareng penulis The Journeys 3, trus nyengir-nyengir sendiri.

GILAK! SEHARIAN BARENG WINDY ARIESTANTY, VALIANT BUDI, HANNY KUSUMAWATI, DINA DUA RANSEL, ALFRED PASIFICO, DAN ALEXANDER THIAN SEKALIGUS BOK!

Trus gw ngebayangin suatu saat bisa jalan bareng mereka lagi ke tempat yang lebih jauh dengan waktu yang lebih lama. Ih pasti supeeer seru!

Walaupun gw cupu ngga berani ngajak ngobrol Mbak Windy karna grogi, walaupun nyesel ngga banyak ngobrol sama Vabyo tentang pengalamannya di Arab yang super menarik itu, dan walaupun cuma bisa ngikik liat Alex yang banyak gaya, tapi gw cukup puas seharian banyak mengamati perilaku para penulis itu.

Alex yang mata dan jempolnya selalu tertuju ke HP. Kalau ngga lagi interaksi sama layar mungil itu ya ngobrol berisik. Beneran ternyata sami mawon, baik di dunia maya maupun non-maya. Bawel. Haha.

Mbak Windy, Mbak Hanny, dan Mbak Dina yang selfie terus.

Mbak Windy dan Vabyo yang interaksinya somehow manis. Keliatan dekat. Akrab sebagai sahabat. Hangat. Ngga dibuat-buat.

Vabyo yang seringkali memisah dari rombongan buat sekedar duduk bengong sendirian dan ngerokok. Seolah-olah ada gelembung ngga nampak yang menyelimuti dia yang asik bercengkrama dengan dirinya sendiri.

Kalau ngeliat yang kaya gitu bawaannya pengen nyamperin tapi takut ganggu. Gitu kali ya rasanya kalau ada orang ngeliat gw mojok sendirian? Padahal mah ngga masalah sih. Cuma yaaah.. entah. Gw nya aja mungkin yang anaknya socially awkward. Haha.

Alfred yang pendiam tapi sekalinya ngomong sarat informasi banget. Waktu di tengah puing Kerajaan Surosowan, gw sama Shasha heboh sendiri liat kerbau albino lagi merumput. Maklumin. Anak kota norak.

Trus dia tau-tau nongol dari belakang sambil cerita kalau orang Batak ada tradisi potong kerbau dalam acara-acara adat, dan kalau ada yang pakai kerbau albino, tandanya dia orang kaya. Semacam tolak ukur kesuksesan si empunya acara.

Ya secara 1 ekor bisa sampai puluhan juta. Bayangin ada lebih dari 1 kerbau albino. Bisa buat nyicil rumah sama mobil. Kalau ngga tajir-tajir amat mah mending pakai kerbau item biasa aja.

Dia ngajak ngobrolnya ngga pake basa-basi banget. Kaget banget sumpah! Huahaha. Tapi karna ceritanya menarik, jadi gw dan Shasha sih seneng-seneng aja nyimak. Lagian, kalau diperhatiin, ternyata dia emang suka random nyamperin orang-orang gitu walaupun lebih banyak diem.

Kaya ngikutin dari belakang, ngamatin, trus kalau ada kesempatan, dia ajak ngobrol personal 1-2 orang doang. Ah menarik banget deh emang!

Mbak Dina gw ngga banyak merhatiin sih, jadi ngga bisa cerita banyak. Yang jelas, gw sangat terkesan sama petualangan nomadennya.

Yang terakhir ini nih yang paling berkesan: Mbak Hanny. Jadi, di awal perjalanan, tempat duduk kami diundi, dan gw sebangku sama Mbak Hanny. LUCKY!

Di sepanjang jalan, kami banyak cerita-cerita. Dari mulai ketertarikan dia akan sawah, cerita soal pengalamannya jalan-jalan ke Santorini, India, dll, sampai bisnisnya setelah resign dari Maverick.

Selain itu, dia juga cerita soal pandangannya terhadap isu gender saat dia traveling ke India di mana perkosaan banyak terjadi dan budaya patriarki masih sangat kental.

Saat itu, dia lagi solo travelling, trus ketemulah sama sekumpulan pemuda yang lagi turun ke jalan, menyuarakan kesetaraan gender. "Kok semuanya laki-laki? Perempuannya mana?" tanya Mbak Hanny. Salah satu pemuda ngejelasin "soalnya suara perempuan kurang didengar di sini"

Tapi walaupun begitu, ada daerah yang justru budaya matriarkinya lebih kental. Ya kaya Padang lah kalau di Indonesia.

Trus si pemuda itu bilang, bahaya perempuan keliaran sendirian di situ dan dia menawarkan buat nganterin Mbak Hanny ke tempat tujuan. What a sweet kindness from stranger, yes? Hihi.

Aaakkk.. boleh ngga gw berharap suatu hari bisa jalan-jalan bareng Mbak Hanny (dan Mbak Windy juga) ke Santorini? Bantu aamiin plisss!

Well, omongan adalah doa. Mari berharap saja bisa terkabul suatu saat nanti (sambli usaha nabung juga).

###

Sebenernya gw udah cukup lama pengen nulis tentang ini, tapi mood nya cuma mengendap di draft, blom disusun ulang.

I was overwhelmed with excitement and over-flooding euforia that I didn't know what to write back then. Speechless to the moon and back :'D

Sekarang, gw pengen mengenang lagi momen menyenangkan itu. Mengenang perjalanan bersama para pencerita, sambil membayangkan suatu saat bisa menjadi seperti mereka, para pencerita perjalanan.

Yaudah, aamiin dulu aja.

Ngga foto sama Mbak Dina, huhu

Partner in crime

2 comments:

Gak Perlu Disebut Namanya said...

eh, gue ke jogja 2 hari bareng vabyo dong del.

fidella anandhita savitri said...

Iya Gus iyaaa.. Pamer juga dong di blog biar gw baca, haha

Powered by Blogger.