Nyicil Patah Hati

Saya punya kebiasaan aneh dalam mengantisipasi kekecewaan dan/atau perubahan, yaitu nyicil patah hati.

Istilahnya aja udah aneh kan? Analoginya begini. Lo punya pacar, tapi kayaknya mulai bau-bau putus. Sebelum putus beneran, nyicil ngebayangin dulu, pasca putus gimana ya? Kalau biasanya ada yang nelfon tiap hari, kalau tau-tau nggak telfonan, kayak apa ya? Kalau biasanya dijemput trus makan malem bareng, kalau makan sendirian, apa rasanya ya?

Semacam itulah.

Konteks nyata, waktu saya nyaris keterima jadi PM. Saat itu, 'nyicil'-nya justru kalau nggak keterima, bakal kapok nggak ya? Bakal self blaming atau justru banyak introspeksi? Masih semangat kerja nggak?

Terus ternyata keterima, skenario cicilan buyar semua. Hahaha.

Mungkin selain aneh, sebagian orang menganggap apa yang saya lakukan sia-sia. Tapi ada kalanya nggak se-percuma itu karena beneran kejadian tuh patah hati.

Salah satu momennya adalah saat saya nembak cowok (sekali-kalinya seumur hidup) dan ditolak. Tapi karena udah 'nyicil', jadi nggak terlalu makjleb. Lagipula, ternyata ditolak nggak segitu buruknya kok. Saya pikir bakal super bececeran harga diri, ternyata malah rasanya kayak prestasi. Berani mengakui BAHKAN mengutarakan ke oknumnya langsung. Berterima kasih udah menghadirkan rasa syalala.

Nah, setengah Juli ini saya lagi punya sesuatu buat 'dicicil'. Sedemikian bikin patah hatinya (padahal blom bener-bener kejadian) sampai saya nangis mulu tiap hari selama beberapa belas hari itu. Nangisnya pun dikondisikan 10-20 menit aja, pakai timer, sambil meditasi. Haha.

Supaya nggak berlarut-larut aja sih. Soalnya rasanya mesakke banget. Cekittt.. gitu. Nggak kebayang deh kalau berjam-jam badai emosi. Lagian, namanya nyicil kan? Jadi gpp nggak langsung tuntas.
Saya sih nganggepnya ini proses self acceptance yang bikin saya makin sadar bahwa kita nggak pernah bener-bener kehilangan. Toh semua titipan, bukan milik kita. We can't lose what we never have, no?

Selain itu, jadi sadar juga bahwa usaha nyicil patah hati tuh bisa kejadian, bisa juga nggak. Yang pasti, semua akan hadir pada waktunya, walaupun waktunya nggak pasti.

Lucunya, di sisa Juli ini, saya jadi menemukan bagian diri yang lain, yaitu jetlag ketika semua baik-baik aja dan udah 'lunas' aja gitu cicilannya. Terus malah flu. Kayaknya cara si badan release tensi tinggi itu sih.

Yaudah, bersyukur dulu buat sekarang. Pain and despair, even happiness, is temporary. So seize every emotion.

No comments:

Powered by Blogger.