Keputusan Nggak Populer

"Jangan takut ambil keputusan yang nggak populer"
Pendahuluan nggak penting dulu. Selama beberapa tahun terakhir pakai kata ganti pertama dengan 'saya', kali ini, pengen kembali ke 'gw'. Buat penyegaran aja.

Oke lanjut.

Jadi ceritanya, kemarin gw main ke Jakarta Timur demi menyimak diskusi Sains Underground. Topik saat itu adalah tentang astronomi dengan referensi bukunya Carl Sagan. Bela-belain banget dari BSD ke Utan Kayu saking penasarannya. Terus karena pas pulang udah kecapekan, walhasil lenjeh naik Grabcar haha.

Nah, sepanjang perjalanan pulang, gw ngobrol sama si mas Grab. Berhubung perjalanan panjaaannnggg~ ya bok, jadi ceritanya juga nggak abis-abis.

"Mbak seru ya, punya banyak cerita buat anak cucu nanti" komentar si mas Grab, terdengar takjub.

Padahal buat gw mah biasa banget. Tiap orang punya cerita serunya masing-masing kan? Tapi ada satu hal yang kelupaan untuk gw syukuri. Nggak semua orang punya kemewahan untuk mengalami perjalanan karir yang agak absurd begini.

Yaaa~ emang nggak semua orang mau juga sih.

Dulu kuliah di komunikasi karena pengen banget kerja di agensi iklan. Giliran dapet kesempatan magang jadi copywriter, malah galau, ragu mau berkarir di industri itu. Alih-alih ngikut arus temen-temen yang pada pengen kerja di korporat dan berburu MT, gw malah pengen fokus marching band dulu.

Nyerah akan keinginan ngembe yang gagal terwujud itu, akhirnya gw kerja di konsultan pemasaran yang karyawannya baru 2. Udah enak ya ngantor di gedung gedongan gitu, eh malah daftar jadi guru SD di pedalaman. Blom keterima, udah keburu resign pulak!

Abis itu kecemplung ngurus proyek agenda sains bareng profesor-profesor. Kerjaan lagi lucu-lucunya, sok-sokan nyoba daftar lagi jadi guru, eeeh.. keterima.

Setahun ngajar, pulang-pulang kok ya malah jadi relawan di konservasi satwa liar ngurusin monyet, burung, dan beruang. Terus nyasar ke kementerian, kena reshuffle lah malah jadi timses politik.

Sungguh random.

Beres kampanye, rencana mau fokus ngurus startup, kumaha eta malah cabut ninggalin semuanya buat mengembara jadi freelancer dan belajar kenal diri lagi. Iya, gw telat banget puncak krisis identitas di umur segini.

Tapi kembali ke soal keputusan nggak populer tadi. Kalau gw nurutin aja apa yang 'normal' menurut standar norma sosial, mungkin perjalanan gw nggak akan se-berwarna ini.

Cuma kalau dipikir-pikir, sebenernya bukan karena gw berani ambil keputusan nggak populer juga sih. Emang cara otak dan hati gw memproses sesuatu suka agak nyeleneh aja :))

Menggenapi rasa syukur yang membuncah selepas percakapan dengan si mas Grab, mumpung masih fresh barusan abis denger podcast tentang quarter life crisis, gw makin yakin telah memaksimalkan umur 20an gw sebaik-baiknya, dengan pengalaman yang super beragam.

Semoga ini bukan ajang menghibur diri, haha. Tapi kayaknya emang bukan sih. Bener kata si mas Grab tadi. Gw punya banyak cerita seru buat anak cucu nanti.

Alhamdulillah.

Comments