Trust Issue (part 1)

Alkisah, gw pernah nge-post tentang berbagi. Untuk beberapa hal, gw susaaah banget berbagi. Cuma buat orang-orang tertentu aja. Itu pun ngga semua hal bisa gw bagi. Sebetulnya gw tau banget kenapa, tapi masih bingung kenapa bisa segitunya.

Lalu beberapa hari yang lalu, saat lagi beres-beres rak buku, gw menemukan 'barang bukti' berupa curhatan gw sendiri yang bikin "oooh pantes". Antara lega dan sedih sih. Lega karna akhirnya paham, sedih karna cuma gara-gara hal sepele, dampaknya bisa sedahsyat itu.

Tapi yaaah.. kadang kita susah ngebedain hal-hal yang emang sepele sama hal-hal yang keliatannya sepele. Iya ngga sih? Gw gitu soalnya.

Jadi begini ceritanya...

Dulu tuh zaman SD, gw punya 2 orang sahabat. Kami akrab banget. Ke mana-mana bareng dan tiap pulang sekolah digilir siapa main ke rumah siapa. Saat itu, kami bikin kesepakatan non-verbal untuk saling berbagi apa pun, termasuk rahasia paling pribadi. Istilahnya, "tiada rahasia di antara kita".

Gw ceritain cowo pertama yang gw taksir (anggep aja namanya X) dan gw share juga kode rahasia yang dengan susah payah gw ciptakan sendiri, yang gw tulis di buku curhat kami bertiga. Segitu spesialnya mereka di mata gw. Segitu percayanya gw sama mereka.

Sampai suatu ketika, tau-tau gw dimusuhin. Kabar gw naksir si X tersebar ke mana-mana. Kode rahasia gw pun juga. Dan entah gimana, gw mendadak jadi sering dikerjain. Pensil gw dipatahin lah, buku gw dicoret-coret lah, dll.

Gw syok banget, tapi ngga nangis, ngga juga ngelawan balik. Diem aja. Tapi, wali kelas gw ngeh dan minta diceritain apa gw ada masalah. Saat itu gw malah sebel dan mikirnya "mau tau aja sih urusan orang". Ada guru yang ikut campur justru nambah-nambahin masalah soalnya.

Ngga cukup sampai di situ, gw pun jadi ngga punya temen. Karna sahabat gw cuma mereka berdua dan temen gw ya temen mereka juga, jadinya saat mereka musuhin gw, otomatis gw ngga punya temen lagi.

Satu-satunya yang mau temenan sama gw cuma Y, seorang artis pendatang baru yang juga dimusuhin temen-temennya karna dia syuting mulu, jadi jarang masuk sekolah. Emang deh, zaman SD tuh penuh drama, mean girls di mana-mana -___-

Lalu di suatu masa saat gw ultah, tau-tau mereka minta maaf ke gw. Oke lah gw maafin walaupun masih sakit hati banget. Tapi abis itu gw dikerjain lagi. Yaaah.. biasa sih. Diceplokin telor, diguyur air, 'dibedakin' pake tepung, dll. Wajar lah, kan lagi ultah.

Kalo ngga pake dimusuhin, rahasia dibocorin, dll mungkin gw akan mewajarkan jadi 'korban ultah'. Tapi ini makin bertumpuk aja sakit hatinya dikerjain kaya gitu. Apalagi abis itu gw ditinggal gitu aja, sementara gw masih ada les. Parah banget sih itu.

Gw ngga pernah konfrontasi langsung, dan entah gimana, hubungan pertemanan kami kembali baik-baik aja. Tapi sejak saat itu, gw jadi 'trauma' buat percaya lagi sama orang lain.

Gw pun jadi takut buat naksir lagi sama cowo karna khawatir 'digituin' lagi sama sahabat sendiri. Bahkan gw udah gamau lagi make istilah "sahabat".

Sampai sekarang pun, gw masih mikir seribu juta milyar kali buat memberi gelar "sahabat" pada seseorang atau beberapa orang, setinggi apa pun proximity level nya. Ya setinggi-tingginya, paling gw sebut "temen deket". Ngga pernah sampai jadi sahabat.

Dalam degree of friendship versi gw, level tertinggi adalah sahabat. Kedua adalah temen deket. Ketiga adalah 'entahlah-apa-namanya'. Keempat adalah temen biasa. Kelima adalah kenalan.

Saat ini, kedua mantan sahabat gw itu masuk ke dalam level temen biasa. Sekarang sih beneran emang udah biasa banget, walaupun dampak ke gw perihal 'trust issue' sama sekali ngga biasa.

Tapi makin ke sini gw makin sadar bahwa lingkaran kedua gw mengecil namun menebal. Gw pun mulai berpikir untuk menaikkan 'pangkat' beberapa orang temen deket gw. Mungkin emang udah waktunya untuk........

........percaya.

Fuuuh! This will be very risky. I really don't wanna get hurt no more. This 'trust issue' thing really consumes half of my ages.

(bersambung)

Comments